Senin, 22 Juli 2019 13:57 WITA

Pemerintah Beli Kembali, Warga Selandia Baru Serahkan Lebih dari 10.000 Senjata

Editor: Andi Chaerul Fadli
Pemerintah Beli Kembali, Warga Selandia Baru Serahkan Lebih dari 10.000 Senjata

RAKYATKU.COM - Warga Selandia Baru telah menyerahkan lebih dari 10.000 senjata, bagian-bagian senjata, dan aksesori pada pekan pertama skema pembelian kembali yang dilakukan pemerintah setempat. Aksi ini dilakukan pasca-penembakan massal di negara itu.

Undang-undang reformasi senjata yang dikeluarkan pada bulan April melarang sebagian besar senjata api semi-otomatis, bagian-bagian yang mengubah senjata api menjadi semi-otomatis, majalah dengan kapasitas tertentu dan beberapa senapan, dikutip dari Asia One, Senin (22/7/2019).

Warga yang memiliki senjata diberikan waktu hingga 20 Desember untuk menyerahkan senjata mereka dan pemerintah telah menyisihkan NZ $ 208 juta (S $ 283 juta) untuk kompensasi mereka hingga 95 persen dari biaya aslinya.

Pembelian kembali dilakukan empat bulan setelah seorang pria bersenjata dengan senjata semi-otomatis menyerang Muslim yang menghadiri sholat Jumat di Christchurch di Pulau Selatan Selandia Baru, menewaskan 51 orang.

Lebih dari 2.000 orang telah menyerahkan 3.275 senjata api, 7.827 suku cadang dan aksesori dan sebagai imbalannya pihak berwenang telah membayar mereka sedikit lebih dari NZ $ 6 juta sejak pembelian kembali dimulai Sabtu lalu, seorang juru bicara kepolisian mengatakan kepada Reuters melalui telepon pada hari Minggu.

Polisi mengatakan mereka senang dengan jumlah pemilih pada hari Minggu, ketika 684 orang menyerahkan 1.061 senjata dan 3.397 suku cadang dan aksesoris di berbagai acara di seluruh negeri.

Pengawas polisi Karyn Malthus mengatakan ratusan senjata api telah diserahkan di Auckland.

Loading...

"Umpan balik dari pemilik senjata api di acara itu sangat positif," katanya dalam pernyataan yang dikirim melalui email.

Media melaporkan pada hari Rabu bahwa penduduk Christchurch kecewa tentang usulan pembukaan toko mega Kota Gun di kota.

Brenton Tarrant, yang dituduh melakukan pembunuhan 15 Maret, membeli empat senjata dan amunisi dari jaringan Kota Gun secara online dari Desember 2017 hingga Maret 2018, kata pemilik David Tipple pada Maret.

Tarrant, yang akan diadili pada Mei, menyatakan tidak bersalah atas 92 tuduhan atas serangan itu, termasuk tuduhan terorisme pertama Selandia Baru.

Dengan populasi hanya di bawah 5 juta dan diperkirakan total 1,5 juta senjata api, Selandia Baru berada di peringkat ke-17 di dunia dalam hal kepemilikan senjata api sipil, menurut Small Arms Survey.

Loading...
Loading...