Minggu, 21 Juli 2019 07:00 WITA

Implan Kontrasepsi Ditanam di Lengan, Ternyata Bergeser ke Paru-paru Wanita Ini

Editor: Andi Chaerul Fadli
Implan Kontrasepsi Ditanam di Lengan, Ternyata Bergeser ke Paru-paru Wanita Ini

RAKYATKU.COM - Ahli bedah harus melepaskan implan kontrasepsi dari paru-paru seorang wanita setelah benda itu bergeser dari lengannya.

Dalam apa yang digambarkan oleh petugas medis sebagai insiden "sangat langka", wanita Portugis dilarikan ke rumah sakit dengan "perdarahan abnormal" dari vaginanya, dikutip dari Mirror Online, Minggu (21/7/2019).

Para dokter yang bingung pada awalnya tidak dapat menemukan implan kecil dan keras yang biasanya terletak di lengan atas.

Pemindaian menemukan bahwa kontrasepsi ada di bagian bawah paru-paru kiri 31 tahun.

Insiden itu dilaporkan oleh dokter dari departemen ginekologi sebuah rumah sakit di Viana do Castelo, 50 mil di utara Porto.

Mereka berspekulasi bahwa implan, yang seharusnya tetap di tempat selama tiga tahun, telah menemukan jalan ke pembuluh darahnya, yang membawanya ke paru-paru.

"Teknik" yang digunakan untuk memasukkan implan disalahkan, dengan para ahli mengatakan itu tertanam terlalu dalam.

Mereka mengatakan: "Faktor risiko migrasi (implan kontrasepsi) adalah teknik penempatan - jika diperkenalkan secara mendalam, migrasi dapat terjadi ke dalam sistem vena dan kemudian ke sistem arteri paru.

"Dan praktik latihan fisik yang giat setelah penempatan yang benar, yang tampaknya meningkatkan risiko migrasi vaskular."

Wanita yang tidak disebutkan namanya melakukan pemulihan cepat setelah operasi, dan dikirim pulang setelah empat hari.

loading...

Dia telah menggunakan implan kontrasepsi selama delapan tahun sebelum situasi aneh berkembang, tetapi kemudian mengalami pendarahan selama tiga bulan.

"Beberapa kasus" pernah dideskripsikan dalam laporan medis, tulis para dokter Portugal dalam BMJ Case Reports, jurnal medis terkenal.

Berbicara tentang kasus wanita lain tahun lalu, para ahli mengatakan kepada Daily Mail bahwa wanita harus memeriksa implan mereka secara teratur untuk memastikan mereka tidak bergerak.

Dr Tania Adib, seorang konsultan ginekolog di Kensington Medical Chambers, mengatakan: "Risiko bepergian dengan implan kontrasepsi sangat rendah.

"Risiko lebih tinggi jika tidak diletakkan di bawah kulit dengan benar misalnya ditempatkan terlalu dalam.

"Risiko lebih tinggi pada wanita yang sangat kurus dan mereka yang meletakkan implan harus memiliki pelatihan khusus tentang cara memasukkan mereka dengan benar untuk mengurangi risiko."

Implan kontrasepsi adalah tabung, kira-kira seukuran batang korek api, yang dimasukkan di bawah kulit di lengan.

Mereka biasanya berlangsung selama tiga tahun, melepaskan dosis hormon progesteron yang stabil, mencegah indung telur melepaskan sel telur setiap bulan.

Ini juga mengentalkan lapisan serviks - mencegah sperma masuk - dan menipiskan lapisan rahim, sehingga kecil kemungkinannya bahwa telur yang dibuahi dapat ditanamkan.

Loading...
Loading...