Minggu, 21 Juli 2019 03:00 WITA

Donald Trump Siap Selesaikan Sengketa Korea Selatan-Jepang

Editor: Andi Chaerul Fadli
Donald Trump Siap Selesaikan Sengketa Korea Selatan-Jepang

RAKYATKU.COM - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump mengaku siap membantu Korea Selatan dan Jepang menyelesaikan perselisihan mereka tentang kerja paksa era Perang Dunia II yang merusak hubungan dagang mereka.

Setelah pengadilan tinggi Korea Selatan memerintahkan perusahaan-perusahaan Jepang yang menggunakan tenaga kerja paksa untuk memberi kompensasi kepada para korban, Tokyo pada awal Juli membatasi ekspor bahan kimia yang penting bagi industri chip dan ponsel pintar terkemuka dunia di Seoul dalam sebuah eskalasi dari baris mereka yang telah berusia puluhan tahun, dikutip dari The Straits Times, Minggu (21/7/2019).

Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in telah mengatakan tindakan Jepang bermotivasi politik dan telah menyebabkan "keadaan darurat yang belum pernah terjadi sebelumnya" untuk ekonomi yang digerakkan oleh ekspor negaranya.

Di Gedung Putih, Trump mengatakan Moon "mengatakan kepada saya bahwa mereka memiliki banyak gesekan yang terjadi sekarang sehubungan dengan perdagangan, terutama sehubungan dengan perdagangan. Jepang memiliki beberapa hal yang diinginkan Korea Selatan, dan dia meminta saya untuk terlibat . "

"Saya suka kedua pemimpin. Saya suka Presiden Moon, dan Anda tahu bagaimana perasaan saya tentang Perdana Menteri (Shinzo) Abe. Dia juga orang yang sangat istimewa," tambah presiden. "Jadi, jika mereka membutuhkanku, aku di sana."

Juru bicara kepresidenan Korea Selatan Blue House, Ms Ko Min-jung, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa Moon telah meminta Trump untuk membantu di KTT Seoul mereka pada 30 Juni.

Ms Ko mengatakan Mr Moon berbicara dengan Mr Trump dalam upaya untuk menyelesaikan masalah diplomatik sebagai media Jepang, pada saat itu, terus-menerus melaporkan kemungkinan pembalasan ekonomi terhadap Korea Selatan.

Loading...

Perselisihan datang dengan perusahaan-perusahaan teknologi di seluruh dunia sudah di bawah tekanan dari pandangan global yang melemah, sementara sektor chip terutama terancam oleh permintaan lunak.

Para pejabat Jepang dan Korea Selatan mengadakan pembicaraan berjam-jam pada 12 Juli untuk membahas pertikaian mereka, tanpa tanda-tanda akan adanya gangguan.

Pertemuan itu terjadi setelah Departemen Luar Negeri AS berjanji untuk melakukan "segala yang kami bisa" untuk meredakan ketegangan antara kedua sekutu AS.

"Kita semua menghadapi tantangan dan prioritas regional bersama di Indo-Pasifik dan di seluruh dunia," kata juru bicara departemen itu Morgan Ortagus pada waktu itu.

Ketiga negara itu menghadapi Cina yang semakin tegas dan ancaman jangka panjang dari Korea Utara yang bersenjata nuklir.

Loading...
Loading...