Minggu, 21 Juli 2019 01:31 WITA

Anak Muda Jadi Korban, Warga Jepang Berkabung Peringati Serangan di Studio Animasi

Editor: Andi Chaerul Fadli
Anak Muda Jadi Korban, Warga Jepang Berkabung Peringati Serangan di Studio Animasi

RAKYATKU.COM - Banyak korban serangan pembakaran di sebuah studio animasi di kota Kyoto di Jepang barat masih berusia muda. Beberapa bergabung hanya pada bulan April, kata presiden perusahaan itu pada hari Sabtu, ketika korban meninggal dinyatakan naik menjadi 34 orang.

Serangan yang terjadi pada Kamis terhadap Kyoto Animation, yang terkenal di Jepang dan luar negeri karena seri dan filmnya, adalah pembunuhan massal terburuk dalam dua dekade di negara dengan beberapa tingkat kejahatan terendah di dunia, dikutip dari Asia One, Minggu (21/7/2019).

Presiden perusahaan Hideaki Hatta mengatakan banyak dari korban adalah wanita muda.

"Beberapa dari mereka bergabung dengan kami pada bulan April. Dan pada tanggal delapan Juli, saya memberi mereka bonus kecil, tetapi yang pertama," katanya.

"Orang-orang yang memiliki masa depan yang menjanjikan kehilangan nyawa mereka. Saya tidak tahu harus berkata apa. Daripada merasa marah, saya hanya tidak punya kata-kata," kata Hatta.

Lima belas korban berusia 20-an dan 11 berusia 30-an, kata penyiar publik NHK. Enam berusia 40-an dan satu berusia setidaknya 60. Usia korban terakhir, seorang pria yang meninggal di rumah sakit, tidak diketahui. Nama-nama korban belum diungkapkan.

Studio ini memiliki sekitar 160 karyawan dengan usia rata-rata 33 tahun, menurut situs webnya.

Loading...

Polisi telah mengkonfirmasi identitas tersangka sebagai Shinji Aoba, tetapi menolak berkomentar lebih lanjut.

Aoba telah dihukum karena perampokan dan melakukan serangan itu karena dia yakin novelnya telah dijiplak, kata NHK dan media lainnya.

Namun Hatta mengatakan ia tidak tahu tentang klaim plagiarisme, menambahkan ia belum melihat korespondensi dari tersangka.

Polisi belum menangkap Aoba, karena ia dirawat karena luka bakar yang parah, kata NHK, meskipun polisi telah mengambil langkah yang tidak biasa dengan melepaskan namanya.

Dua hari setelah kebakaran, penggemar animasi berkumpul di dekat studio yang terbakar untuk menambah tumpukan bunga, minuman, dan penawaran lainnya.

Tags
Loading...
Loading...