Rabu, 17 Juli 2019 10:43 WITA

Diculik Lalu Dijual 30 Tahun Lalu, Wanita Ini Akhirnya Bertemu Ibu Kandungnya

Editor: Andi Chaerul Fadli
Diculik Lalu Dijual 30 Tahun Lalu, Wanita Ini Akhirnya Bertemu Ibu Kandungnya

RAKYATKU.COM - Seorang wanita menangis ketika dia bersatu kembali dengan orang tua kandungnya 30 tahun setelah dia diculik. Kemudian dijual ke keluarga lain dan diberi nama baru.

Foto bergerak menunjukkan wanita berusia 33 tahun dan orang tuanya - Tang Weiqi dan Tang Shuqin - berpelukan untuk pertama kalinya sejak dia diculik pada usia tiga tahun pada Februari 1989, dikutip dari Daily Mirror, Rabu (177/2019).

Anak perempuan itu, yang diganti namanya menjadi Wang Shanshan oleh keluarga barunya, berkata: "Bu, aku sudah mencarimu selamanya."

Keluarga Tangs mengatakan bahwa mereka mengizinkan anak perempuan mereka pergi dengan seorang kenalan dan melayani sebagai gadis bunga di sebuah pesta pernikahan.

Tetapi gadis itu lenyap dan orang tuanya yang hancur menghabiskan tiga dekade berikutnya tanpanya, takut dia tidak akan pernah ditemukan dan mereka tidak akan pernah tahu apa yang terjadi padanya.

Shanshan tinggal lebih dari 300 mil jauhnya setelah diculik dan dijual ke keluarga baru.

Pasangan itu, dari kota Sihushan di Provinsi Hunan, China, akhirnya bersatu kembali dengannya setelah dia dilacak oleh polisi dan sebuah kelompok nirlaba bernama Baobei Huijia (Rumah Bayi di Rumah).

Kelompok ini telah membantu menemukan sekitar 2.000 anak yang hilang atau diperdagangkan sejak 2007.

Pada saat kepergian gadis itu, tersangka utama, seorang pria yang bermarga Hu, 68, bekerja di pertanian keluarga Tang selama lebih dari sebulan membangun kolam ikan.

Tersangka penculik yang masih buron ingin membawa kedua saudari Tang ke pernikahan, tetapi hanya Shanshan yang berusia tiga tahun yang ikut bersamanya, menurut polisi dan keluarga.

Tang mengatakan tentang putrinya: "Dia mengenakan bib dan memiliki dua ekor kuda di rambutnya.

"Kehilangan anak saya seolah-olah langit runtuh.

"Aku tidak meninggalkan rumah selama 15 bulan dan menghabiskan setiap hari duduk di rumah kami, melihat pakaian yang dipakai putriku."

Shanshan dijual kepada sebuah keluarga lebih dari 300 mil jauhnya - dan mengatakan dia tumbuh dengan kesadaran penuh bahwa dia telah diadopsi.

Sekarang berusia 33, dia mengungkapkan bahwa orang tua asuhnya mengakuinya di usia muda: "Kami membelimu."

Loading...

Tetapi tidak pernah jelas apakah dia telah ditinggalkan atau diculik.

Sekarang menjadi ibu dari dua anak, Shanshan mengatakan bahwa orang tua angkatnya memperlakukannya dengan baik dan bahwa ia bergaul dengan saudara kandungnya, tetapi statusnya sebagai anak yang tidak diinginkan membuatnya meninggalkan kompleks inferioritas.

Dia berkata: "Saya sering bermimpi kembali ke rumah kepada orang tua saya, tetapi saya tidak pernah bisa mengingat seperti apa mereka."

Pencarian Shanshan untuk orang tua kandungnya dimulai pada tahun 2009 setelah dia melihat artikel berita tentang bagaimana sebuah keluarga dipersatukan kembali dengan anak mereka yang telah lama hilang setelah lebih dari 20 tahun.

Dia menghubungi Baobei Huijia dan mulai bepergian ke provinsi-provinsi tetangga seperti Sichian untuk menemukan mereka.

Dia mengenang: "Saya memberikan DNA saya ke pihak berwenang pada tiga kesempatan, dan polisi meminta saya untuk bersabar.

"Aku punya keinginan yang kuat untuk menemukan orangtuaku, tetapi aku tahu ada sedikit harapan."

Berita yang ditunggunya tiba pada Mei, ketika penyelidik perdagangan mana pun mencocokkan DNA-nya dengan DNA orang tua kandungnya, yang juga menyediakan sampel kepada pihak berwenang dengan harapan menemukan putri mereka.

Shanshan, yang sekarang tinggal di kota Shaoguan, mengatakan: "Pada 5 Juli, polisi Yuanjiang memberi tahu saya bahwa saya bisa bertemu orang tua saya minggu berikutnya. Saya tidak tidur selama seminggu.

"Dalam 30 tahun terakhir saya tidak pernah menginjakkan kaki di Hunan [Provinsi] sekali, dan saya tidak memiliki ingatan tentang orang tua saya."

Gambar reuni mereka pada hari Kamis menunjukkan Shanshan tidak dapat menahan air matanya saat dia memeluk ibunya untuk pertama kalinya sejak sebelum penculikannya.

Polisi Yuanjiang telah mengungkapkan bahwa antara 8 dan 13 Mei mereka menangkap tiga tersangka pria dan satu tersangka wanita, yang mereka katakan bertindak sebagai perantara dalam penjualan Shanshan kepada ayah angkatnya yang sekarang sudah meninggal.

Namun tersangka utama belum ditangkap.

Loading...
Loading...