Selasa, 16 Juli 2019 18:19 WITA

Filipina Sahkan Undang-undang Baru Terkait Pelecehan Seks Publik

Editor: Suriawati
Filipina Sahkan Undang-undang Baru Terkait Pelecehan Seks Publik
Getty Images

RAKYATKU.COM - Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah menandatangani undang-undang baru yang mengriminalkan pelecehan seksual publik, seperti bersiul.

Mereka yang melanggar dapat menghadapi hukuman enam bulan penjara dan denda hingga 500.000 peso.

Undang-undang itu telah ditandatangani pada bulan April, tetapi baru diumumkan kepada publik pada hari Senin (15/07/2019).

Di bawah hukum baru ini, pelecehan seksual berbasis gender dilarang di semua tempat umum, termasuk jalan, tempat kerja, tempat rekreasi dan kendaraan umum.

Loading...

Jenis pelecehan termasuk meraba-raba, menguntit, berkedip dan membuat penghinaan misoginis, transphobic, homophobic atau seksis.

Selain itu, bisnis seperti restoran dan bioskop harus menampilkan tanda peringatan terhadap pelecehan, dan menampilkan nomor telepon untuk melapporkan pelanggaran.

Undang-undang ini juga mencakup pelecehan seksual berbasis gender secara online, termasuk ancaman fisik, psikologis dan emosional yang dilakukan baik secara publik maupun melalui pesan pribadi.

Loading...
Loading...