Selasa, 16 Juli 2019 15:31 WITA

Sebelumnya Salahkan Islamis, Presiden Sri Lanka Ungkap Sindikat Narkoba Jadi Otak Bom Paskah

Editor: Andi Chaerul Fadli
Sebelumnya Salahkan Islamis, Presiden Sri Lanka Ungkap Sindikat Narkoba Jadi Otak Bom Paskah
FOTO: Reuters

RAKYATKU.COM - Sindikat narkoba internasional mengatur pemboman Minggu Paskah yang mematikan di Sri Lanka. Hal itu diungkapkan Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena yang sebelumnya menyalahkan kaum Islamis.

Pernyataan itu dikeluarkan di tengah penumpasan narkotika nasional, dikutip dari Asia One, Selasa (16/7/2019).

Pihak berwenang mengatakan kelompok Islam lokal, National Thowheeth Jama'ath (NTJ) bertanggung jawab atas pemboman bunuh diri di gereja-gereja dan hotel-hotel yang menewaskan sedikitnya 258 orang pada April. 
Serangan-serangan itu kemudian diklaim oleh kelompok Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS).

Kantor Sirisena mengatakan sehari setelah pemboman bahwa teroris lokal dan kelompok teror internasional bertanggung jawab atas serangan itu.

Namun dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya pada hari Senin, Sirisena mengatakan serangan itu "adalah karya pengedar narkoba internasional".

"Tukang narkoba melakukan serangan ini untuk mendiskreditkan saya dan mencegah gerakan anti-narkotika saya. Saya tidak akan terhalang," katanya.

Sirisena melakukan perlawanan terhadap upaya koalisi pemerintahannya di Parlemen untuk menghapuskan hukuman mati, yang telah dikenai moratorium sejak 1976.

Seorang juru bicara Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mendiskon klaim Presiden.

"Polisi menyelesaikan penyelidikan dalam waktu sekitar dua minggu," kata Sudarshana Gunawardana kepada AFP. "Tidak disebutkan tentang pengedar narkoba yang terlibat. Kami tidak punya alasan untuk meragukan simpatisan kami."

Dia mengatakan keadilan yang lebih cepat akan menjadi pencegah yang lebih besar bagi para penyelundup obat bius daripada ancaman hukuman mati.

"Kami tidak percaya menggantung orang akan mengatasi masalah ini, terutama mengingat bahwa butuh beberapa dekade untuk mendapatkan keyakinan."

Pengadilan di Sri Lanka rata-rata membutuhkan 17 tahun untuk menyelesaikan pengadilan pidana untuk pelanggaran berat seperti pembunuhan dan perkosaan.

Loading...

Mr Gunawardana mengatakan Mr Wickremesinghe menentang hukuman mati karena bertentangan dengan kebijakan Partai Nasional Bersatu, dan mencatat bahwa ada dukungan lintas-bangku di legislatif untuk sepenuhnya menghapusnya.

Para pejabat kepolisian mengatakan penyelidikan terhadap bom bunuh diri 21 April masih berlangsung, dan lebih dari 100 orang yang ditahan adalah warga Sri Lanka.

"Kami akan atas dasar bahwa ini adalah kejahatan yang direncanakan dan dieksekusi oleh sekelompok Muslim Sri Lanka yang diradikalisasi," kata seorang pejabat senior polisi kepada AFP, yang minta tidak disebutkan namanya.

"Semua orang yang terlibat dalam serangan itu mati atau dalam tahanan."

Sirisena telah mengerahkan dukungan publik untuk mengakhiri moratorium hukuman mati, dengan mengatakan bahwa penggantungan akan menghalangi perdagangan narkoba ilegal.

"Jika pemerintah mengeluarkan undang-undang untuk menghapuskan hukuman mati, saya akan mendeklarasikan hari berkabung nasional," kata Sirisena dalam pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa opini publik lebih memilih menggantung penjahat yang dikutuk.

Dia mengatakan biksu Budha terkemuka Omalpe Sobitha telah menasihatinya untuk melanjutkan hukuman gantung dan tidak meninggalkan perang melawan narkotika.

Pengadilan-pengadilan Sri Lanka secara rutin menjatuhkan hukuman mati kepada para pelanggar narkoba, pembunuh dan pemerkosa tetapi itu secara otomatis diubah menjadi hukuman penjara seumur hidup.

Mahkamah Agung Sri Lanka awal bulan ini menangguhkan langkah Sirisena untuk menggantung empat terpidana narkoba. Pengadilan melarang eksekusi sampai aturan tentang petisi mencari deklarasi yang menggantung melanggar konstitusi negara.

Sidang berikutnya dalam kasus ini adalah pada bulan Oktober.

Hangman terakhir Sri Lanka pensiun pada 2014, tetapi para pejabat mengatakan mereka telah memilih dua algojo baru dari kumpulan kandidat.

Loading...
Loading...