Selasa, 16 Juli 2019 15:29 WITA

Trump Dibombardir Kecaman Setelah Menyerang 4 Anggota Kongres Wanita

Editor: Suriawati
Trump Dibombardir Kecaman Setelah Menyerang 4 Anggota Kongres Wanita
BBC

RAKYATKU.COM - Presiden AS Donald Trump menghadapi kecaman setelah menyerang empat anggota kongres dari Partai Demokrat.

Trump meluncurkan serangannya pekan lalu dengan mengatakan bahwa jika para wanita itu tidak bahagia di Amerika Serikat, mereka bisa pergi. Dia juga menuduh mereka memiliki "cinta" pada musuh AS seperti Al-Qaeda.

"Yang mereka lakukan adalah mengeluh," kata Trump kepada wartawan di acara Made in America, ??yang menampilkan produk-produk buatan AS di Gedung Putih.

"Ini adalah orang-orang yang membenci negara kita," katanya. "Jika Anda tidak bahagia di sini, Anda bisa pergi."

Keempat anggota Kongres Demokrat yang diserang itu berasal dari keturunan Hispanik, Arab dan Afrika-Amerika, yaitu Alexandria Ocasio-Cortez, Ilhan Omar, Ayanna Pressley dan Rashida Tlaib.

Sebagai tanggapan, para wanita itu telah bersumpah bahwa mereka tidak akan "dibungkam."

Omar mengatakan bahwa Trump membuat serangan rasis terang-terangan. Wanita yang berasal dari Somalia ini berulang kali telah menyerukan agar Trump dimakzulkan.

Sementara itu, Pressley mengutuk komentar Trump sebagai xenophobia dan fanatik. Dia mengatakan bahwa Trump berusaha untuk meminggirkan kami dan untuk membungkam kita.

Loading...

Namun dia menekankan bahwa mereka "lebih dari empat orang".

"Pasukan kami besar. Pasukan kami termasuk siapa saja yang berkomitmen untuk membangun dunia yang lebih adil dan adil," katanya.

Pada hari Senin, bukan hanya empat wanita itu yang angkat bicara. Beberapa politisi lainnya juga mulai mengkritik Trump.

"Pandangan saya adalah bahwa apa yang dikatakan dan yang di-tweet merusak, merendahkan, membongkar, dan terus terang itu sangat salah," kata Senator Mitt Romney, anggota Republik dari Utah.

"Tidak ada alasan untuk komentar pedas presiden - mereka benar-benar tidak dapat diterima dan ini perlu dihentikan," kata Senator Lisa Murkowski, anggora Republik dari Alaska.

Senator Republik lainnya, Pat Toomey dari Pennsylvania, mengatakan bahwa keempat wanita itu "berhak atas pendapat mereka, betapapun menyesatkannya.

Will Hurd, satu-satunya anggota Republik kulit hitam di Dewan Perwakilan Rakyat, mengatakan kepada CNN bahwa tweet Trump rasis dan xenofobia, serta tidak pantas untuk pemimpin dunia bebas.

Loading...
Loading...