Selasa, 16 Juli 2019 09:59 WITA

Gempa 6 SR di Bali Terasa di NTB dan Jatim, Begini Analisa PVMBG

Editor: Aswad Syam
Gempa 6 SR di Bali Terasa di NTB dan Jatim, Begini Analisa PVMBG
Kepanikan para wisatawan di Bali saat gempa bumi 6 SR mengguncang pulau wisata tersebut.

RAKYATKU.COM, JAKARTA - Gempa bumi berkekuatan 6 Skala Richter (SR) mengguncang Nusa Dua, Bali, Selasa, 16 Juli 2019. Getaran gempa dirasakan sampai ke Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) hingga Lumajang, Jawa Timur.

Menurut Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM, gempa cukup dirasakan karena daerah terdekat pusat gempa merupakan batuan karbonat berumur tersier dan batuan gunung api berumur kuarter.

"Pada batuan yang telah mengalami pelapukan, belum kompak dan bersifat lepas akan memperkuat efek guncangan gempa sehingga akan lebih terasa," demikian keterangan dari PVMBG, seperti dilansir Detik, Selasa (16/7/2019).

Gempa terjadi pada hari ini pukul 07.18 WIB. Pusat gempa ada di kedalaman 68 km pada 83 km arah barat daya Nusa Dua, Bali. Berdasarkan posisi dan kedalaman pusat gempa bumi, diperkirakan gempa bumi ini berasosiasi dengan zona Subduksi antara Lempeng Eurasia dan Lempeng Indo-Australia.

Getaran gempa dirasakan dalam skala MMI V di Badung dan Nusa Dua. Sementara di Denpasar, Matara, Lombok Tengah, Lombok Barat dirasakan dalam skala IV. Di Karangkates, Sumbawa, Lombok Timur, Lombok Utara getaran dirasakan skala III MMI. Sedangkan di Jember dan Lumajang, getaran gempa dirasakan skala II MMI.

Loading...

Selanjutnya, menurut info dari pos-pos pemantauan gunung api terdekat, gempa bumi ini dirasakan sebesar III MMI di Pos Pengamatan Gunung Batur dan Gunung Agung di Bali serta Gunung Raung di Banyuwangi. Gempa bumi ini juga dirasakan sebesar II MMI di Pos Pengamatan Gunung Rinjani, Lombok.

Belum ada laporan kerusakan bangunan akibat gempa bumi tersebut. "Gempa bumi ini tidak menimbulkan tsunami karena tidak menimbulkan dislokasi dasar laut," kata PVMBG.

PVMBG mengimbau masyarakat tetap tenang, mengikuti arahan dan informasi dari pemerintah daerah dan BPPD setempat, serta tidak terpancing isu yang tidak bertanggung jawab mengenai gempa bumi dan tsunami. Namun, masyarakat agar tetap waspada dengan kejadian gempa susulan.

Loading...
Loading...