Senin, 15 Juli 2019 10:55 WITA

Presiden Prancis Dicemooh Selama Perayaan Hari Bastille

Editor: Suriawati
Presiden Prancis Dicemooh Selama Perayaan Hari Bastille
Reuters

RAKYATKU.COM - Perayaan Hari Bastille Prancis pada hari Minggu (14/07/2019) diwarnai demonstrasi dan kekerasan.

Pengunjuk rasa Yellow Vest menyusup di Champs-Elysee, dan meneriakkan agar Presiden Emmanuel Macron mengundurkan diri.

Aksi ini menjadikan Macron sebagai Presiden pertama Prancis yang dicemooh secara luas selama parade Hari Nasional.

"Kami berhasil mendapatkan keamanan penuh dengan meninggalkan rompi kuning kami di rumah, dan ini memungkinkan protes kami untuk berlanjut," kata seorang demonstran. "Ini hari yang memalukan bagi Macron."

Pada hari itu, sebanyak 175 demonstran anti-pemerintah ditangkap di Paris. Polisi juga dikabarkan menembakkan gas air mata ke demonstran.

Protes serupa juga diselenggarakan di kota-kota dan kota-kota Prancis lainnya.

Loading...

Presiden Prancis Dicemooh Selama Perayaan Hari BastilleDi antara mereka yang dianiaya oleh polisi selama cemoohan di Paris adalah Eric Douet, salah satu pemimpin Yellow Vest yang tidak resmi.

Video yang diposting di media sosial menunjukkan dia diseret menjauh dari sisi Champs Elysee sebelum dia ditangkap, bersama dengan Jerome Rodrigues dan Maxime Nicolle - dua Yellow Vest terkenal lainnya.

"Tindakan diambil untuk mencegah kekacauan luas di sekitar Champs Elysee," kata juru bicara polisi.

"Proyektil dilemparkan ke petugas, dan mereka merespons dengan gas air mata," tambahnya.

Yellow Vests mengatakan protes mereka akan berlanjut tanpa batas waktu untuk menyuarakan reformasi yang lebih besar, termasuk akhir dari Republik Kelima.

Tags
Loading...
Loading...