Senin, 15 Juli 2019 08:43 WITA

Jika Sanksinya Dicabut, Iran Siap Jalin Pembicaraan dengan Amerika Serikat

Editor: Andi Chaerul Fadli
Jika Sanksinya Dicabut, Iran Siap Jalin Pembicaraan dengan Amerika Serikat

RAKYATKU.COM - Iran siap untuk mengadakan pembicaraan dengan Amerika Serikat jika Washington mencabut sanksi dan kembali ke perjanjian nuklir 2015 yang ditariknya tahun lalu, kata Presiden Iran, Hassan Rouhani.

"Kami selalu percaya pada pembicaraan, jika mereka mencabut sanksi, mengakhiri tekanan ekonomi yang diberlakukan dan kembali ke kesepakatan, kami siap untuk mengadakan pembicaraan dengan Amerika hari ini, sekarang dan di mana saja," kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Minggu.

Tetapi Iran telah melakukan pembicaraan dengan syarat pertama-tama dapat mengekspor minyak sebanyak yang dilakukannya sebelum Amerika Serikat menarik diri dari pakta nuklir dengan kekuatan dunia pada Mei 2018, dikutip dari Al Jazeera, Senin (15/7/2019).

Ketegangan meningkat antara musuh lama tahun lalu ketika Presiden AS Donald Trump menarik diri dari perjanjian nuklir antara Iran dan enam kekuatan dunia dan menerapkan kembali sanksi terhadap Teheran yang telah dicabut berdasarkan pakta tersebut.

Sebagai reaksi terhadap sanksi AS, yang secara khusus menargetkan aliran pendapatan asing utama Iran dalam bentuk ekspor minyak mentah. T ehran diumumkan pada Mei akan kembali pada komitmen untuk kesepakatan .

Iran siap untuk mengadakan pembicaraan dengan Amerika Serikat jika Washington mencabut sanksi dan kembali ke perjanjian nuklir 2015 yang ditariknya tahun lalu, kata Presiden Iran Hassan Rouhani .

Loading...

"Kami selalu percaya pada pembicaraan ... jika mereka mencabut sanksi, mengakhiri tekanan ekonomi yang diberlakukan dan kembali ke kesepakatan, kami siap untuk mengadakan pembicaraan dengan Amerika hari ini, sekarang dan di mana saja," kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Minggu .

Tetapi Iran telah melakukan pembicaraan dengan syarat pertama-tama dapat mengekspor minyak sebanyak yang dilakukannya sebelum Amerika Serikat menarik diri dari pakta nuklir dengan kekuatan dunia pada Mei 2018.

Ketegangan meningkat antara musuh lama tahun lalu ketika Presiden AS Donald Trump menarik diri dari perjanjian nuklir antara Iran dan enam kekuatan dunia dan menerapkan kembali sanksi terhadap Teheran yang telah dicabut berdasarkan pakta tersebut.

Sebagai reaksi terhadap sanksi AS, yang secara khusus menargetkan aliran pendapatan asing utama Iran dalam bentuk ekspor minyak mentah. T ehran diumumkan pada Mei akan kembali pada komitmen untuk kesepakatan .

Tags
Loading...
Loading...