Sabtu, 13 Juli 2019 21:38 WITA

Selandia Baru Buka Sesi Pembelian Senjata Pertama Usai Insiden Christchurch

Editor: Andi Chaerul Fadli
Selandia Baru Buka Sesi Pembelian Senjata Pertama Usai Insiden Christchurch

RAKYATKU.COM - Selandia Baru telah mengadakan sesi pembelian kembali senjata pertama menyusul pengetatan undang-undang senjata awal tahun ini.

Perubahan terjadi setelah pembunuhan terhadap 51 orang di dua masjid di kota Pulau Selatan, Christchurch, pada bulan Maret lalu, dikutip dari Sky News, Sabtu (13/7/2019).

Hanya beberapa hari setelah serangan itu, perdana menteri Selandia Baru Jacinda Ardern bersumpah bahwa undang-undang senjata negara itu akan berubah.

Acara pembelian kembali di Christchurch pada hari Sabtu adalah yang pertama dari 258 di seluruh negeri selama tiga bulan ke depan, meskipun pemilik senjata juga dapat menyerahkan senjata mereka di kantor polisi mana pun.

Polisi mengatakan mereka "sangat senang" dengan jumlah orang yang hadir, menambahkan bahwa, pada sore hari mereka telah memproses 68 pemilik senjata api yang telah menyerahkan 97 senjata api dan 94 bagian serta aksesori.

Jumlah pemilik senjata api akan diberikan - yang akan mereka terima dalam 10 hari ke depan - adalah $ 204.721 (£ 109.020), menurut Penjabat Komandan Distrik Canterbury Mike Johnson.

"Polisi mengakui bahwa ini adalah perubahan besar bagi komunitas senjata api yang taat hukum dan kami mendengar umpan balik yang sangat positif dari orang-orang ketika mereka datang hari ini bahwa mereka menemukan proses bekerja dengan baik untuk mereka," katanya.

Loading...

Tetapi TV Selandia Baru melaporkan bahwa beberapa pemilik senjata telah menjauh dari acara pembelian kembali.

Bill O'Leary, dari New Zealand Deerstalkers Association, mengatakan kepada penyiar: "Mayoritas pemilik senjata api tidak percaya bahwa ini adalah proses yang adil, bahwa pada contoh pertama mereka disalahkan dan dihukum karena sesuatu yang mereka tidak punya kendali atas . "

Beberapa pemilik senjata tidak senang dengan harga yang ditawarkan untuk senjata mereka.

Menurut Radio NZ, skema ini memberi pemilik 70% dari harga dasar untuk senjata baru atau bekas, dan 25% dari harga dasar untuk satu dalam kondisi buruk.

Menurut Survei Senjata Kecil 2018, ada 26 senjata api sipil yang beredar per 100 orang di Selandia Baru, dibandingkan dengan 4,6 di Inggris dan Wales - menempatkannya di urutan ke 17 dalam daftar negara-negara dengan tingkat per kapita tertinggi.

Loading...
Loading...