Minggu, 14 Juli 2019 05:30 WITA

Ibu-ibu di Dunia Bisa Hemat Total Uang Rp4.767 T Jika Menyusui Anaknya

Editor: Andi Chaerul Fadli
Ibu-ibu di Dunia Bisa Hemat Total Uang Rp4.767 T Jika Menyusui Anaknya

RAKYATKU.COM - Sebuah situs web baru yang dikembangkan oleh para peneliti di Kanada dan Asia menunjukkan bahwa dunia dapat menghemat US $ 341 atau setara Rp4.767 triliun setiap tahun. Jika para ibu menyusui anak-anak mereka lebih lama, membantu mencegah kematian dini dan berbagai penyakit.

Dikenal sebagai "Biaya Tidak Menyusui", alat online ini menggunakan data dari studi enam tahun yang didukung oleh inisiatif nutrisi ibu dan anak yang berbasis di AS, Alive & Thrive.

"Ini adalah hak asasi manusia, menyelamatkan hidup dan meningkatkan kemakmuran ekonomi," kata pakar ekonomi kesehatan berbasis di Kanada, Dylan Walters, tentang pentingnya menyusui, dikutip dari Asia One, Minggu (14/7/2019).

Walters, yang memimpin penelitian di lebih dari 100 negara, mengatakan situs web itu adalah yang pertama dari jenisnya dan bertujuan untuk membantu para pembuat kebijakan untuk mengukur kerugian ekonomi di masing-masing negara ketika mereka tidak mendukung menyusui.

Organisasi Kesehatan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (WHO) merekomendasikan agar bayi disusui secara eksklusif setidaknya enam bulan pertama mereka, kemudian melakukan diet ASI dan makanan lain sampai mereka berusia dua tahun.

Menyusui dapat membantu mencegah diare dan radang paru-paru, dua penyebab utama kematian bayi, dan melindungi ibu dari kanker ovarium dan payudara, menurut badan PBB.

Tetapi hanya 40 persen bayi di bawah enam bulan secara eksklusif disusui secara global, sementara 820.000 kematian anak dapat dihindari setiap tahun jika rekomendasi tersebut diikuti, katanya.

Loading...

Rintangan untuk menyusui berkisar dari kurangnya fasilitas dan waktu istirahat di tempat kerja, pemasaran susu formula yang agresif, dan pelecehan atau stigma jika wanita menyusui di depan umum.

Menjelang Pekan Menyusui Dunia dari 1 Agustus, para peneliti mengatakan mereka berharap lebih banyak negara sekarang akan menerapkan kebijakan mempromosikan menyusui, mendorong pengusaha untuk memberikan lebih banyak dukungan, dan menekan pemasaran susu formula.

"Bukti ekonomi cocok dengan pembuat kebijakan. Tidak berinvestasi dalam menyusui memiliki biaya," kata direktur Alive & Thrive di Asia Tenggara Roger Mathisen kepada Thomson Reuters Foundation melalui telepon dari Hanoi.

"Alat ini benar-benar membuat argumen bahwa ini adalah investasi yang baik untuk memperluas kebijakan seperti cuti hamil berbayar," katanya, seraya menambahkan bahwa itu akan membantu menjaga wanita di dunia kerja dan meningkatkan ekonomi negara.

Sebuah studi yang didukung PBB pada tahun 2017 menemukan bahwa tidak ada negara yang cukup membantu ibu menyusui bayinya selama enam bulan yang disarankan, meskipun ada potensi manfaat ekonomi.

Loading...
Loading...