Minggu, 07 Juli 2019 05:00 WITA

Pegawai Negara Cantik di Rusia Nekat Pose Telanjang untuk Playboy

Editor: Andi Chaerul Fadli
Pegawai Negara Cantik di Rusia Nekat Pose Telanjang untuk Playboy

RAKYATKU.COM - Seorang pejabat pemerintahan Rusia kehilangan pekerjaannya setelah berpose telanjang untuk Majalah Playboy.

Anna Anufrieva (27) memicu kemarahan di seluruh negara Vladimir Putin setelah gambar telanjangnya beredar, dikutip dari Mirror Online, Minggu (7/7/2019).

Tapi dia bersikeras dia tidak dipecat dan benar-benar keluar dari pos publiknya. "Aku membuat keputusan untuk pergi," aku Anna.

"Saya pikir tidak etis untuk membahas mengapa saya memutuskan untuk melakukannya karena saya menghormati majikan saya dan tidak ingin menjelaskan lebih lanjut."

Foto-fotonya telah menyebabkan perselisihan publik karena pekerjaannya sebagai pegawai negeri di birokrasi Rusia.

Anna sebelumnya menuduh masyarakat Rusia munafik. 

"Mengapa hanya model, aktris, pelatih kebugaran, dan blogger yang diizinkan mengungkapkan tubuh mereka? Atau apakah mereka juga tidak bermoral dan kita hanya terbiasa? Dan jika jawabannya adalah ya, maka Anda semua harus terbiasa dengan pemikiran bahwa setiap wanita yang mencintai dirinya sendiri dan menghargai tubuhnya dapat menunjukkannya, termasuk dokter, guru, dan pegawai negeri."

"Saya suka fotografi telanjang dan saya menemukan tubuh perempuan yang harmonis sebagai bentuk kesempurnaan, jadi tolong jangan menilai tetapi hanya menikmatinya."

Anna, dari ibukota minyak Rusia Tyumen, telah memasuki sebuah kontes online dengan Playboy Rusia berharap untuk memenangkan hak berpose untuk kalender tahunan publikasi.

Dia memegang jabatan di departemen pengadaan rahasia pemerintah.

Loading...

Atasannya belum mengomentari kapaknya.

Sebelumnya dia menjelaskan: "Saya punya foto yang begitu indah sehingga saya ingin membagikannya.

"Ini adalah langkah berani bagi saya, tetapi saya ingin berani.

"Dalam kehidupan sehari-hari aku adalah pegawai negeri."

Dia menyatakan bahwa pekerjaannya berarti "beberapa kewajiban, gaya hidup tertentu" tetapi pekerjaannya sebagai pejabat negara tidak mencerminkan "dunia batiniah" nya.

Seorang kritikus mengeluh: "Apakah birokrat kita tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan daripada memamerkan tubuh telanjang mereka?"

Yang lain mengatakan dia "tidak layak untuk menjadi pejabat negara."

Dia dituduh "merendahkan citra" seorang pegawai negeri.

Dia juga dikritik karena komentar bahwa dia ingin suatu hari meninggalkan Rusia untuk tinggal di Barat.

Loading...
Loading...