Senin, 24 Juni 2019 09:35 WITA

Meski Tangan Patah, Ibu Tetap Memasak untuk Lebaran, Sayang Kerabat Membatalkan di Menit Terakhir

Editor: Mays
Meski Tangan Patah, Ibu Tetap Memasak untuk Lebaran, Sayang Kerabat Membatalkan di Menit Terakhir
Dengan pergelangan tangan patah, ibu tetap memasak untuk tamu. Sayang, tamu tak muncul.

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Hari Raya adalah waktu untuk merayakan terutama untuk generasi yang lebih tua, karena mereka tidak benar-benar memiliki kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama keluarga di hari lain. 

Itu sebabnya, orang tua kita cenderung pergi keluar hanya untuk memastikan, tamu mereka cukup makan dan terhibur.

Bahkan kemudian, kami menemukan anggota keluarga dan teman yang tidak pengertian, yang PHP dan membatalkan rencana atau datang terlambat ke pertemuan penting ini.

Seorang gadis bernama Laila Jamil berbagi kejadian memilukan, yang melibatkan ibunya yang bersemangat melihat kerabatnya untuk Hari Raya, tetapi mereka memutuskan untuk membatalkan menit terakhirnya.

Bagian terburuk dari semua adalah, bahwa ibunya benar-benar menderita pergelangan tangan yang patah, namun dia masih berusaha menyiapkan makanan untuk para tamu yang tidak hadir.

Menurut tweet oleh Laila, ibunya membuat Mi Udang, Ayam Sambal Bambu, Penyet Durian, Nasi Beriani, Puding Roti, domba panggang, dan banyak lagi karena dia begitu bersemangat untuk berjumpa kerabatnya setelah sekian lama.

Dan dia membuat semua itu dengan pergelangan tangan yang patah!

loading...

Ibunya menunggu kedatangan mereka dari jam 10 pagi sampai sekitar jam 2 siang, tetapi mereka tidak muncul.

Kerabat memberi alasan kepada ibunya karena tidak bisa mengunjungi, mengatakan,

“Rumahmu terlalu jauh ke dalam hutan. Kami tersesat. Sekarang kita sudah sampai di Negeri Sembilan. Jadi kita pergi ke rumah orang lain dulu. Jika kami masih punya energi untuk mengunjungi Anda, kami akan mampir ya?" 

Ibunya masih berharap melihat mereka dan dia menunggu sampai jam 10 malam. Kemudian Laila harus memberi tahu ibunya, bahwa mereka tidak akan datang dan harus melihat ekspresi sedih di wajah ibunya. Haih ini memilukan. 

Mari kita ambil ini sebagai pengingat bagi kita. Jika Anda telah memberi tahu seseorang bahwa Anda akan mengunjungi mereka terutama selama musim perayaan, jangan membatalkan kunjungan Anda di menit terakhir karena Anda tidak tahu upaya yang mereka lakukan dan kegembiraan yang harus mereka temui pada Anda.

Loading...
Loading...