Sabtu, 22 Juni 2019 16:20 WITA

"Saya Tidak Selingkuh Abi," Pria Ini Tetap Ayunkan Palu dan Tebaskan Parang ke Istri

Editor: Aswad Syam
Saeeda Husain dan Muhammad Javed

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Muhammad Javed (59), terpekur. Itu setelah palu hakim Old Bailey diketuk. "Menjatuhkan hukuman 20 tahun penjara kepada Muhammad Javed, atas pembunuhan terhadap istrinya," ujar Rebecca Poulet, hakim Old Bailey, Sabtu, 22 Juni 2019. 

Masih lekang di ingatan Javed, ketika Selasa, 13 Februari 2018 silam, dia  memukul istrinya, Saeeda Hussain (54) dengan palu dan menebasnya dengan parang, di ruang tamu rumah mereka di Ilford.

"Saya tidak selingkuh abi," teriak Saeeda saat sekarat. Sebelum kemudian lunglai dan tewas akibat kehabisan darah.

Javed lalu mengunci pintu, mengganti pakaiannya, lalu keluar lewat jendela rumah.  

Dia kemudian ke kantor polisi setempat untuk menyerahkan diri.

Javed, pensiunan Angkatan Udara Pakistan selama 20 tahun, ditangkap pada hari berikutnya.

Pengadilan mendengar dia menderita kondisi yang dinamai sesuai dengan karakter Shakespeare, yang salah menilai istrinya berselingkuh.

Juri yang duduk di Old Bailey hanya butuh empat jam, untuk menghukum Javed atas pembunuhan.

Pasangan itu telah menikah selama tiga puluh tahun dan memiliki lima anak, tiga di antaranya tinggal di rumah keluarga.

Tetapi Javed mulai menganiaya dan memukuli istrinya ketika dia yakin dia berselingkuh dengan pelanggan dari bisnis menjahit kecilnya.

"Tuan Javed telah berperilaku mengendalikan dan memaksa terhadap istrinya selama bertahun-tahun," kata Julian Evans, hakim Old Bailey.

"Dia memukulinya secara teratur dan istrinya takut padanya."

Korban tidak melaporkan masalah ini ke polisi, karena dia khawatir suaminya akan dideportasi dengan membawa rasa malu pada keluarganya.

"Pada Februari tahun lalu, terdakwa dan istrinya tidur di kamar terpisah di alamat mereka," lanjut Mr Evans.

“Terdakwa curiga bahwa istrinya berselingkuh dan jaksa mengatakan kecurigaannya sepenuhnya tidak berdasar.

"Kecurigaan ini menyebabkan dia memasang kamera CCTV di alamat rumah mereka untuk memantau perilakunya.

"Dia menyerangnya dengan palu dan parang dan dengan melakukan itu dia menyebabkan sejumlah besar luka di wajah dan kepalanya.

"Setidaknya ada 46 dampak terpisah dari senjata tajam dan tujuh dampak dari palu.

"Setelah menyerangnya dan meninggalkannya untuk mati, dia mengganti pakaiannya yang bernoda darah.

"Dia meninggalkan senjata yaitu parang dan palu, dan pada waktunya dia akan mengunci pintu dan meninggalkan rumah melalui salah satu jendela depan."

Tidak lama sebelum jam 6 sore, dia memasuki Kantor Polisi Ilford dan berbicara dengan seorang petugas polisi, mengatakan kepadanya, "Aku baru saja membunuh istriku."

Polisi yang tidak percaya, meminta dia mengulangi apa yang dia katakan. Javed mengulangi, "Aku baru saja membunuh istriku."

Evans mengatakan: "Terdakwa mengatakan dia telah melakukan segalanya untuknya dan anak-anaknya.

"Dia mengatakan bahwa istrinya tidak ingin mendengarkannya, berbicara dengannya, atau melihatnya."

Loading...

Polisi mendatangi rumah semi-terpisah dan menemukan jenazah Saeeda terbaring di lantai.

Mr Evans menjelaskan hak Javed untuk tinggal di Inggris telah kedaluwarsa: "Permohonan itu ditolak, dan dia tidak punya hak untuk naik banding.

"Tidak menolak keputusan itu, terdakwa tetap berada di Inggris dan pada Februari tahun lalu ia tidak memiliki cuti yang sah untuk tetap berada di Inggris atau bisnis yang sah di Inggris dan sangat mungkin untuk dideportasi.

"Sebaliknya, istrinya menikmati hak untuk berada di sini. Dia memiliki paspor Inggris seperti halnya semua anak mereka."

Saeeda bekerja sebagai penjahit tetapi dipaksa untuk berhenti oleh suaminya, karena dia curiga dia berselingkuh.

Pembela Javed mengatakan kepada Old Bailey, bahwa kliennya menderita 'sindrom Othello' dan yakin istrinya berselingkuh.

Dia dihukum karena satu tuduhan pembunuhan. 

Dalam sebuah pernyataan dampak, putri pasangan itu, Sidra Hussain berbicara tentang cinta yang dia miliki untuk ibunya yang dibunuh secara brutal oleh ayahnya.

“Ibu saya sering mengatakan dia akan memberikan hidupnya untuk keluarganya dan benar-benar dia lakukan. Ibu saya adalah saudara perempuan yang tidak pernah saya miliki.

"Dia selalu ada di sana untuk membantuku melewati masa-masa sulit, saat-saat kesepian dan saat Henry yang aku butuhkan untuk berbicara dengan seseorang secara pribadi."

Sidra mengatakan, bahwa dia berharap lelaki yang terpaksa dia panggil ayah tetap di penjara dan tidak pernah diizinkan untuk menyakiti atau melukai salah satu anggota keluarganya lagi.

Penasihat pertahanan Joseph Stone mengatakan, bagaimana Javed percaya bahwa istrinya berselingkuh dan menjadi semakin mengendalikan, mengurungnya di rumah dan mengatur mandinya.

"Psikiater menyebutnya sindrom Othello."

Dia meminta hakim untuk mempertimbangkan: "Apakah ini adalah situasi berdarah dingin atau apakah itu adalah situasi di mana dia menderita sindrom Othello selama beberapa tahun."

"Ini bukan kasus perencanaan yang signifikan dan pra-meditasi yang signifikan," ujarnya.

“Itu jelas hubungan yang baik di mana sesuatu telah berubah," lanjutnya.

“Dia bangga dengan latar belakangnya di dinas udara Pakistan," paparnya.

Hakim Rebecca Poulet memenjarakan Javed seumur hidup dengan hukuman minimum 20 tahun.

Dia mengklaim bahwa dia membawa alat-alat itu karena dia sedang memperbaiki pagar di taman, tetapi hakim mengatakan: "Saya percaya Anda membeli alat-alat itu di rumah dengan maksud untuk menggunakannya pada istri Anda.

"Kamu sebelumnya mengancam akan membunuhnya.

“Ciri yang sangat mengerikan dari kasus ini adalah tingkat parah dari cedera pertahanannya.

"Aku percaya dia berjuang untuk hidupnya ketika kamu menyerangnya," pungkasnya. 

Loading...
Loading...