Rabu, 19 Juni 2019 22:42 WITA

Istri Sembunyikan Putranya di Lemari Selama 3 Tahun dan Membuatnya Mati Kelaparan

Editor: Aswad Syam
Istri Sembunyikan Putranya di Lemari Selama 3 Tahun dan Membuatnya Mati Kelaparan
Veronica Aguilar dan putranya, Yonatan Aguilar

RAKYATKU.COM, MEKSIKO - Jose Pinzon sangat dekat anak tirinya, Yonatan. Bahkan menganggap seperti anak kandungnya.

Hingga suatu hari, Yonatan menghilang. Ibunya,Veronica Aguilar (42) mengatakan kepada suaminya, Pinzon, bahwa dia mengirim Yonatan ke Meksiko. 

Padahal, dia membuatnya kelaparan sampai mati di sebuah lemari selama tiga tahun.

Veronica sangat sukses dengan penipuan, sehingga suaminya Jose Pinzon tidak tahu Yontan Aguilar yang berusia 10 tahun, masih tinggal di satu kamar kecil mereka di Los Angeles. 

Dia tidak tahu anak itu ada di sana sampai Aguilar mengatakan kepadanya, bahwa Yonatan telah meninggal pada Agustus 2016, membuatnya 'histeris, terengah-engah, hiperventilasi, dan panik'. 

Pinzon mengatakan, dia dekat dengan Yonatan sebelum diberi tahu bahwa dia telah diusir, dan menganggapnya sebagai putra kandungnya.

Tersangka yang diduga menutup-nutupi itu, diuraikan dalam sidang pengadilan pendahuluan pada hari Senin, 17 Juni 2019. Ayah tiri Yonatan, Jose Pinzon, mengatakan, bahwa ia terhenyak mengetahui bahwa anak itu telah tinggal di rumah selama ini, dan bahwa ia telah mati.

Sang ibu dilaporkan mengklaim telah mengirim Yonatan ke Meksiko pada tahun 2012, mengklaim ia akan bisa mendapatkan perawatan yang lebih baik untuk cacat dan masalah perilaku di sana. 

Tetapi sebenarnya, Aguilar menyembunyikannya di lemari di rumah kecil satu kamar tidurnya, dan dituduh membiusnya dengan obat flu berbasis alkohol. 

Yonatan dijuluki 'Chubby' saat beranjak dewasa, tetapi beratnya hanya 34 pound ketika tubuhnya ditemukan, NBCLA melaporkan. 

Loading...

Detektif LAPD Abel Munoz mengatakan kepada pengadilan, dirinya melihat seorang anak yang sangat kurus dan tampak lemah, yang pada waktu itu tampak seperti bocah lima, enam atau tujuh tahun. 

Munoz adalah salah satu dari sejumlah petugas penegak hukum yang dipanggil ke rumah di Taman Echo, setelah Yonatan meninggal pada Agustus 2016.

Aguilar dikatakan telah berhasil membuat Yonatan bersembunyi di lemari rumah satu kamarnya selama tiga tahun. 

Dr Janet Arnold-Clark, yang berspesialisasi dalam pediatrik pelecehan anak, mengatakan, Yonatan telah begitu kekurangan gizi sehingga tulang lututnya adalah bagian terbesar dari kakinya. 

Dia pikir Yonatan juga kekurangan cairan yang cukup untuk waktu yang lama. 

Dia juga tertutup luka mirip dengan yang ditemukan pada orang tua yang terikat tempat tidur atau pasien koma yang jarang bergerak. 

Aguilar didakwa dengan pembunuhan dan penganiayaan anak, yang mengakibatkan kematian. 

Dia menghadapi hukuman penjara selama 15 tahun untuk setiap tuduhan jika terbukti bersalah, dan telah dipenjara sebagai pengganti uang jaminan USD2 juta sejak penangkapannya pada tahun 2016.

Loading...
Loading...