Selasa, 11 Juni 2019 15:46 WITA

Jurnalis Cantik Ini Pamer Muay Thai, Putin Tantang Judo

Editor: Aswad Syam
Jurnalis Cantik Ini Pamer Muay Thai, Putin Tantang Judo
Vladimir Putin dan Rosalind Mathieson

RAKYATKU.COM, RUSIA - Wartawan Bloomberg Australia, Rosalind Mathieson, yang mempraktikkan muay Thai, atau tinju Thailand, mengemukakan kehebatan tinju selama pertemuan meja bundar dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin di St Petersburg International Economic Forum pekan lalu.

Putin bercanda kembali, bahwa dia tidak akan mengajaknya bertinju di Thailand - tetapi malah mengusulkan pertarungan judo.

Putin (66), mulai berlatih judo ketika dia berusia 12 dan merupakan sabuk hitam.

Mathieson, yang merupakan editor eksekutif untuk pemerintah internasional di Bloomberg News, berada di meja bundar dengan Putin dan pejabat asing lainnya, ketika ia mengangkat bakat tinju.  

"Tapi aku tidak percaya aku akan cukup berani untuk bergabung denganmu," katanya kepada Putin.

Presiden Rusia menjawab, "Saya ingin mengatakan bahwa saya tidak akan memasuki cincin dengan Anda sendiri. 

"Bukan karena kamu seorang wanita, tetapi karena semua orang harus mendayung sampan sendiri." 

Putin melanjutkan dengan mengatakan, dia belum pernah bertinju sebelumnya, tetapi malah mengusulkan pertarungan judo. 

"Aku bisa menemuimu di tatami untuk bertanding, tapi di sana aku akan mendapat keuntungan yang kuat, aku jamin," katanya.  

Pada 2012 Putin menjadi orang Rusia pertama yang menerima dan ke-8 sabuk hitam - yang merupakan sistem peringkat yang digunakan dalam seni bela diri. 

Loading...

Pada Februari, pemimpin Rusia berusia 66 tahun itu dirantai oleh peraih medali judo Olimpiade wanita Natalia Kuzyutina (29).  

Kuzyutina dikatakan telah mengirim Putin terbang dan dia membual setelah itu tentang perdebatan mereka. 

Setelah sesi perdebatan, Putin bahkan berdiri dan mencium kening lawannya. 

Pada sesi yang sama, Putin terluka jari di tangan kanannya dan membutuhkan pertolongan pertama.

Pemenang perunggu Olimpiade Kuzyutina mengungkapkan, bagaimana dia melemparkan Putin ke atas kepalanya, tetapi gambar saat judoka meninggalkannya di atas tikar tidak dirilis. 

"Terima kasih Presiden Putin bahwa setelah perundingan yang begitu rumit di KTT dia menemukan waktu untuk pelatihan kualitas skala penuh," katanya.

"Aku senang sekali lagi menjadi mitra sparring dari hakim pertama negara kita!"

Putin mengatakan setelah sesi: "Ini adalah fakta medis yang terkenal - tingkat adrenalin meningkat pada seseorang yang melakukan latihan fisik, sehingga suasana hati Anda membaik, dan Anda memandang dunia di sekitar Anda secara berbeda. Saya mungkin bisa mengatakan bahwa itu membantu Anda menjadi nyata."

Loading...
Loading...