Selasa, 11 Juni 2019 13:31 WITA

Sadis! Pria Aborigin Gergaji Pacarnya, Lalu Perkosa Sampai Mati Kehabisan Darah

Editor: Aswad Syam
Sadis! Pria Aborigin Gergaji Pacarnya, Lalu Perkosa Sampai Mati Kehabisan Darah
Gergaji (Sumber: Shutterstock)

RAKYATKU.COM, QUEENSLAND - Seorang pria Aborigin berusia 46 tahun, dan pacarnya yang berusia 26 tahun, hari itu, sedang minum-minum di rumah di sebuah komunitas adat terpencil di dekat Cairns, Queensland. Hari itu, April 2016.

Mereka minum alkohol di kamar mereka bersama putri, lelaki dan perempuan lain. Para tamu lalu pergi meninggalkan pasangan itu di rumah itu bersama saudara laki-lakinya.

Pasangan itu kemudian minum anggur tong dan bourbon Jim Beam, sementara saudara lelakinya beranjak ke kamarnya, karena dia tahu lelaki itu menjadi kasar ketika dia minum.

Pasangan itu lalu berdebat sengit, dan didengar oleh saudara dan tetangganya. Namun, mereka takut untuk campur tangan.

Dalam sebuah wawancara polisi, pria itu mengatakan, pacarnya meyakinkan dia untuk minum semua alkohol, meskipun dia ingin menyimpannya untuk ulang tahunnya pada bulan berikutnya.

Selama perdebatan, pelaku memukul korban dengan tangan kosong, sebelum mengambil gergaji yang dia simpan di lemari. 

Pria itu lalu menebaskan gergaji ke wanita itu, agar dia menjauh darinya.

Pria itu memukul korban beberapa kali sampai dia jatuh ke lantai. Korban lalu memohon kepada pelaku untuk berhenti. Korban sempat merayap memegang pergelangan kaki pelaku sambil memohon.

Pelaku memang berhenti memukulnya. Tapi dia melepaskan pakaiannya dan memperkosa korban.

"Dia (korban) meminta saya untuk berhubungan badan dengannya," ujar pelaku sebagaimana dalam laporan kepolisian yang dilansir dari Dailymail.

Tetapi ibu satu anak itu mengeluarkan banyak darah dari lengannya yang terluka, sehingga dia meninggal.

Setelah berhubungan badan, pria itu mengaku mengambil bantal dan doona dari tempat tidur, dan berbaring di lantai dengannya dan mereka berdua tertidur. 

Loading...

Pelaku bangun kemudian dan menyadari pacarnya sudah mati.

Pagi berikutnya, dia pergi ke kantor polisi setempat dan berkata, "Saya tidak ingat apakah saya melakukannya. Saya pikir saya membunuh pacar saya. Saya meninggalkannya di rumah."

Pria itu didakwa melakukan pembunuhan, pemerkosaan, dan mencampuri mayat dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh Mahkamah Agung di Cairns pada Juli 2017. 

Hakim yang menjatuhkan hukuman menggambarkan serangan itu sebagai serangan brutal, berkelanjutan, bersenjata yang melibatkan kejutan, kekerasan mematikan, dipicu oleh konsumsi alkohol yang berlebihan.

Kasus ini ditinjau bulan lalu oleh Pengadilan Koroner Queensland sebagai bagian dari penyelidikan pemerintah Queensland, mengenai kekerasan dalam rumah tangga Aborigin. 

Tinjauan kasus mengungkapkan ini bukan pertama kalinya wanita itu dilecehkan.

Enam bulan sebelum pembunuhannya, pria itu menyerangnya dengan pisau besar dan mengancam akan memenggal kepalanya jika dia melihat pria lain.

Dia didakwa melakukan penyerangan tetapi menyerangnya dengan pisau lagi beberapa hari kemudian.

Pria itu masuk penjara selama tiga bulan tetapi, setelah dia dibebaskan, mengancam wanita itu dengan woomera, alat pelempar tombak Aborigin.

Tidak ada tindakan polisi yang diambil mengenai serangan ini, karena petugas tidak percaya tuduhan itu dan wanita itu ditemukan tewas tiga bulan kemudian.

Loading...
Loading...