Minggu, 26 Mei 2019 07:30 WITA

WHO Diprotes Usai Klasifikasikan Interseks Sebagai Kelainan

Editor: Andi Chaerul Fadli
WHO Diprotes Usai Klasifikasikan Interseks Sebagai Kelainan
Foto: Flickr / Stuart Crawford

RAKYATKU.COM - Lebih dari 50 organisasi advokasi hak untuk interseks merilis surat bersama yang mengutuk para Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk mengklasifikasikan sifat-sifat mereka sebagai 'gangguan perkembangan seks'.

Menurut surat itu, WHO International Classification of Diseases 11 (ICD-11) menggunakan bahasa 'kelainan' untuk menggambarkan sifat interseks dan juga mempromosikan operasi pada individu interseks, dikutip dari gaystarnews.com, Minggu (26/5/2019).

Organisasi yang menandatangani surat itu memperingatkan klasifikasi ini 'akan menyebabkan bahaya berkelanjutan bagi orang yang lahir dengan variasi karakteristik seks'.

Laporan telah menunjukkan bahaya melakukan operasi pada orang interseks - sering dilakukan untuk alasan kosmetik dan bukan medis. Surat itu secara khusus menyebutkan hal ini.

"Intervensi semacam itu didasarkan pada stereotip gender," katanya.

'Ketika dilakukan pada individu tanpa persetujuan pribadi mereka, para pembela HAM dan institusi telah menemukan intervensi ini sebagai praktik berbahaya dan pelanggaran hak untuk integritas tubuh, non-diskriminasi, kesetaraan di depan hukum, privasi, dan kebebasan dari penyiksaan, pengobatan, dan eksperimen. '

Loading...

Akhirnya, surat itu menawarkan beberapa rekomendasi untuk WHO ke depan.

Banyak advokat menganggap operasi sebagai bentuk penyiksaan. Ini sering dilakukan tanpa persetujuan dan dapat menyebabkan komplikasi psikologis di kemudian hari.

"Kami mendesak WHO untuk membuka dialog segera, publik dan transparan dengan para advokat dan pakar interseks, untuk bekerja bersama kami untuk membongkar puluhan tahun penyiksaan dan perawatan buruk di lingkungan medis," kata Mauro Cabral Grinspan, direktur eksekutif GATE.

'Orang interseks di seluruh dunia memiliki hak tidak hanya untuk dilindungi dari patologisasi, tetapi juga untuk memiliki akses penuh ke keadilan reparatif dan cakupan kesehatan universal.'

Patologisasi mengacu pada perawatan kesehatan atau perilaku sebagai kondisi medis.

Tags
Loading...
Loading...