Minggu, 26 Mei 2019 07:00 WITA

Peneliti Temukan Teknologi yang Hilang dari Zaman Besi di Inggris

Editor: Andi Chaerul Fadli
Peneliti Temukan Teknologi yang Hilang dari Zaman Besi di Inggris

RAKYATKU.COM - Sebuah perisai kulit yang unik yang berasal dari Zaman Besi telah digali di Inggris. Para arkeolog belum pernah melihat yang seperti ini, menggambarkan artefak itu sebagai "teknologi yang hilang."

Perisai kulit itu ditemukan empat tahun lalu di tempat yang dulunya merupakan tempat penyiraman ternak, menurut rilis yang dikeluarkan oleh University of York, dikutip dari Gizmodo, Minggu (26/5/2019).

Biasanya, barang-barang yang terbuat dari bahan-bahan organik, seperti kulit kayu, tidak terawetkan dengan baik, tetapi dalam kasus ini, kondisi lembab dan lembab mencegah perisai agar tidak rusak. Perisai kulit adalah satu-satunya dari jenisnya yang pernah ditemukan di Eropa, menurut rilis University of Leicester.

Artefak itu, yang disebut perisai Enderby, ditemukan oleh para arkeolog dari University of Leicester Archaeological Service di situs Everards Meadows pada 2015, yang berada di selatan Leicester, Inggris. 

Daerah ini pernah menjadi tempat komunitas pertanian Zaman Besi yang hidup. Perisai kulit, yang terbuat dari pohon alder, willow, poplar, hazel, atau spindle, adalah radiokarbon yang bertanggal antara 395 dan 255 SM, menurut University of Leicester. Lapisan luar kulit membentuk bagian dalam perisai.

Para arkeolog sebelumnya telah mendokumentasikan penggunaan kulit kayu untuk membuat benda-benda lain, tetapi ini adalah pertama kalinya bahan tersebut dilihat dalam senjata Zaman Besi. Penemuan ini akibatnya mengubah konsepsi kami tentang bahan dan teknik yang digunakan untuk membuat senjata pertahanan ribuan tahun yang lalu.

Loading...

"Artefak yang benar-benar menakjubkan dan tak tertandingi ini telah memberi kita wawasan tentang teknologi prasejarah yang tidak pernah bisa kita tebak," arkeolog University of York Michael Bamforth, yang memimpin analisis perisai, mengatakan dalam siaran pers universitas. 

"Meskipun kita tahu bahwa kulit kayu memiliki banyak kegunaan, termasuk membuat kotak dan wadah, kulit itu tidak bertahan dengan baik dalam catatan arkeologis."

Perisai kulit diukur 67 cm (26,3 inci) panjangnya dan 37 sentimeter (14,5 inci) lebarnya ketika masih di tanah, menurut University of Leicester. Pembuat perisai menggunakan bilah-bilah kayu — potongan kayu tipis dan pipih yang digunakan untuk membentuk alas — untuk memperkeras struktur. 

Perisai juga menampilkan tepi tepi yang terbuat dari kayu, dan sebuah anting-anting di tengahnya, yang disebut bos, untuk melindungi pegangan kayu perisai itu.

Analisis menunjukkan bahwa perisai itu pernah berwarna merah dan dihiasi dengan pola kotak-kotak. Perisai itu "rusak parah" sebelum berakhir di lubang berair, seperti dicatat dalam rilis University of York. Kerusakan ini kemungkinan disebabkan oleh ujung tombak, tetapi para peneliti tidak sepenuhnya yakin.

Loading...
Loading...