Minggu, 26 Mei 2019 05:30 WITA

Aktivis Israel Serukan Dukungan untuk Palestina

Editor: Andi Chaerul Fadli
Aktivis Israel Serukan Dukungan untuk Palestina

RAKYATKU.COM - Seorang aktivis dan penulis hak asasi manusia Israel menyerukan untuk memboikot negara Israel dan mendukung gerakan Boikot, Divest, dan Sanksi (BDS) Palestina.

"Hampir setiap hari, rumah lain di Kota Tua Yerusalem, di Kawasan Muslim, diambil oleh pemukim [Israel]," Miko Peled, penulis "Putra Jenderal Tentara Israel: Perjalanan seorang Israel di Palestina", kata di sebuah seminar di Istanbul, dikutip dari Yenisafak.com, Minggu (26/5/2019).

"Kecuali kita bertindak, kesuksesan mereka akan berlanjut," kata Peled.

Seminar, yang diadakan oleh Pusat Islam dan Urusan Global (CIGA) di Istanbul Sabahattin Zaim University, berjudul "Kesepakatan Abad dan Nasib Yerusalem: Bagaimana Trump dan Netanyahu berencana untuk melemahkan orang-orang Arab dan Muslim di Kota Suci."

“Kita perlu mulai membayangkan suatu hari ketika kita tidak akan melihat kubah emas di kota tua Yerusalem. Kita harus memiliki itu dalam pikiran kita, ”dia menekankan, menyerukan untuk mengambil tindakan terhadap tindakan Israel.

Peled lahir dan dibesarkan di Yerusalem sebagai putra seorang jenderal besar di pasukan Israel.

Dalam pidatonya, ia ingat bahwa lebih dari 30.000 orang Yahudi Israel memasuki Masjid Al-Aqsa tahun lalu "untuk menghasut, untuk menampilkan diri mereka sebagai penguasa baru di negeri itu".

Loading...

“Tujuan mereka benar-benar jelas: Untuk menghancurkan apa yang ada hari ini di tempat suci di Yerusalem.

“Dan bagi mereka, monumen yang indah ini, ikon Yerusalem yang merupakan kubah emas ini, adalah apa yang ingin mereka singkirkan. Sebaliknya, mereka ingin membangun sebuah kuil Yahudi, ”katanya.

Bagi umat Islam, markas Masjid Al-Aqsa di Yerusalem merupakan situs suci ketiga di dunia. Orang-orang Yahudi menyebut daerah itu sebagai "Kuil Gunung", mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

“Idenya mutlak untuk menghasut. Idenya adalah untuk berada di sana untuk memprovokasi, untuk mengintimidasi karena mereka memiliki militer di belakang mereka. Mereka memiliki polisi di belakang mereka,” kata Peled.

"Kecuali jika sesuatu yang serius terjadi untuk campur tangan, mereka akan berhasil, sama seperti mereka telah berhasil di tempat lain di Palestina," katanya.

Tags
Loading...
Loading...