Minggu, 26 Mei 2019 05:00 WITA

Salahkan Iran Atas Pemboman Kapal Tanker, AS Kerahkan Pasukan ke Timur Tengah

Editor: Andi Chaerul Fadli
Salahkan Iran Atas Pemboman Kapal Tanker, AS Kerahkan Pasukan ke Timur Tengah

RAKYATKU.COM - Pentagon menyalahkan Iran dan pasukan proksi atas pemboman kapal tanker baru-baru ini di Uni Emirat Arab dan serangan terhadap pipa saluran di Arab Saudi.

Tekad ini datang pada hari yang sama Presiden AS Donald Trump mengumumkan pengerahan 1.500 tentara tambahan ke Timur Tengah, dikutip dari Yenisafak.com, Minggu (26/5/2019).

"Kami percaya bahwa tindakan dan ancaman Iran mengganggu, meningkat dan berbahaya bagi pasukan AS kami," Wakil Laksamana Mike Gilday, direktur operasi untuk Staf Gabungan, mengatakan pada konferensi pers di Pentagon.

Gilday menguraikan perincian lebih lanjut tentang pengerahan pasukan tambahan ke Timur Tengah, dengan mengatakan mereka diajukan untuk tidak menyebabkan provokasi dengan Iran tetapi untuk meningkatkan perlindungan bagi pasukan yang sudah ada di kawasan itu, termasuk pasukan pemogokan angkatan laut, satuan tugas pembom dan Baterai pertahanan rudal Patriot yang dikerahkan awal bulan ini.

Dari 1.500 pasukan yang dikerahkan, pasukan akan mencakup intelijen, pengawasan dan kemampuan pengintaian, di samping unit perlindungan pasukan, teknik dan penerbangan, menurut Gilday. Dia menyebutkan bahwa pasukan akan terdiri dari teknologi berawak dan tak berawak, termasuk skuadron tempur Angkatan Udara.

AS saat ini memiliki 70.000 tentara yang ditempatkan di Timur Tengah. "Meskipun kami tidak mencari konflik dengan Iran, kami bertekad untuk melindungi pasukan dan kepentingan kami di kawasan dari serangan," katanya.

Di tengah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah, Uni Emirat Arab mengatakan awal bulan ini bahwa empat kapal komersial dihantam oleh serangan sabotase di lepas pantai kota pelabuhan Fujairah.

Loading...

Pada minggu yang sama, drone militer menyerang dua stasiun pompa minyak di jalur pipa Timur-Barat, yang membawa minyak dari Provinsi Timur Arab Saudi ke pelabuhan Yanbu di Laut Merah. Arab Saudi menyalahkan pemberontak Houthi yang didukung oleh Iran atas serangan itu.

Kemudian pada hari Minggu, sebuah roket menghantam sebuah daerah di dekat kedutaan besar AS di Baghdad, Irak. Tidak ada yang dilaporkan terluka atau terbunuh, tetapi Trump mengeluarkan peringatan kepada Iran, mengatakan bahwa perkelahian dengan AS akan menjadi "tujuan resmi" negara tersebut.

Gilday mengatakan kepada wartawan bahwa ketiga serangan ini secara langsung terkait dengan Iran atau pasukan penggantinya dan mengatakan ada laporan yang dapat dipercaya bahwa Teheran merencanakan serangan terhadap personel AS di kawasan itu. Namun, dia tidak memberikan bukti langsung untuk mendukung klaim ini.

Bulan lalu, AS menunjuk Korps Pengawal Revolusi Islam, cabang angkatan bersenjata Iran, sebagai organisasi teroris. Iran membalas dengan menyebut Komando Sentral AS sebagai kelompok teror, menyiapkan potensi untuk bentrokan militer antara kedua pihak di Timur Tengah.

Kathryn Wheelbarger, asisten sekretaris pertahanan untuk urusan keamanan internasional, mengatakan pasukan tambahan tidak akan dikerahkan ke Irak atau Suriah, tetapi tidak dapat mengungkapkan lokasi pasti penempatan pasukan itu.

Loading...
Loading...