Minggu, 26 Mei 2019 08:30 WITA

Pendiri WikiLeaks Julian Assange Terancam 175 Tahun Penjara

Editor: Andi Chaerul Fadli
Pendiri WikiLeaks Julian Assange Terancam 175 Tahun Penjara
FOTO: EPA

RAKYATKU.COM - Julian Assange menghadapi hukuman penjara seumur hidup di AS dengan tuduhan mata-mata baru karena berkonspirasi dengan Chelsea Manning. Menurut WikiLeaks, dakwaan itu, 17 di antaranya berada di bawah Undang-Undang Spionase era Perang Dunia Pertama, membawa 175 tahun penjara jika terbukti bersalah. 

Menteri Dalam Negeri Sajid Javid telah didesak oleh organisasi untuk memblokir ekstradisi pendirinya ke Amerika. Dikatakan Javid berada di bawah 'tekanan besar untuk melindungi hak-hak pers bebas di Inggris dan di tempat lain' setelah pendirinya dihantam dengan katalog tuduhan baru oleh Departemen Kehakiman AS, dikutip dari Metro.co.uk, Minggu (26/5/2019).

Assange (47) yang saat ini dipenjara di Inggris, menghadapi 18 tuduhan yang berkaitan dengan 'perannya yang diduga dalam salah satu kompromi terbesar dari informasi rahasia dalam sejarah AS'.

Pada hari Kamis, dakwaan grand jury tidak disegel untuk mengungkapkan tuduhan terhadap Assange, yang dituduh bekerja dengan mantan analis intelijen militer AS Manning dalam 'secara tidak sah memperoleh dan mengungkapkan' ratusan ribu dokumen rahasia. 

Loading...

Departemen Kehakiman mengatakan bahwa dengan menerbitkan versi tidak bocor dari file-file yang bocor, Assange menempatkan 'sumber-sumber manusia yang disebutkan sebagai risiko besar dan segera'. Departemen menuduh pasangan bersekongkol 'dengan alasan untuk percaya bahwa informasi itu akan digunakan untuk cedera AS atau keuntungan negara asing'. 

Pemimpin redaksi WikiLeaks, Kristinn Hrafnsson menyebut tuduhan baru itu sebagai 'kejahatan pelanggaran hukum dalam bentuknya yang paling murni', sementara Serikat Kebebasan Sipil Amerika (ACLU) mengatakan langkah itu adalah 'peningkatan luar biasa dari serangan pemerintahan Trump terhadap jurnalisme'. 

John Pilger, pembuat film dokumenter pemenang Bafta, memperingatkan bahwa 'fasisme modern membuka kedok', tweeting: "Besok itu akan Anda di New York Times, Anda di BBC."

Loading...
Loading...