Minggu, 26 Mei 2019 00:01 WITA

Presiden Yaman Menuduh Utusan PBB Berpihak pada Houthi

Editor: Andi Chaerul Fadli
Presiden Yaman Menuduh Utusan PBB Berpihak pada Houthi
foto: Stina Stjernkvist / Reuters

RAKYATKU.COM - Presiden Yaman yang diakui secara internasional telah menuduh PBB utusan khusus untuk Yaman, Martin Griffiths, berpihak pemberontak Houthi negara.

Dalam sebuah surat yang ditujukan kepada Ketua PBB, Antonio Guterres, Presiden Yaman Abed Rabbo Mansour Hadi menuduh Griffiths merusak peluang perdamaian dan memperingatkan pemerintahnya akan menghentikan semua transaksi dengan utusan PBB, kata kantor Hadi, Jumat.

"Saya tidak bisa lagi mentolerir pelanggaran yang dilakukan oleh utusan khusus, yang mengancam prospek untuk solusi," membaca surat lima halaman, salinan yang dirilis kepada wartawan, dikutip dari Al Jazeera, Minggu (26/5/2019).

Ini juga menuduh Griffiths memperlakukan "pemberontak sebagai pemerintah de-facto dan setara dengan pemerintah yang sah dan terpilih" Yaman. 

Konflik di Yaman dimulai dengan pengambilalihan ibukota 2014, Sanaa, oleh pemberontak Houthi. Koalisi yang dipimpin Saudi, bersekutu dengan pemerintah Hadi, telah berperang melawan Houthi sejak Maret 2015.

Pertempuran di negara termiskin di Timur Tengah itu telah menewaskan sekitar 60.000 orang dan menyebabkan jutaan orang menderita di tengah kekurangan makanan dan perawatan medis. 

Ketegangan muncul antara Griffiths dan Hadi pekan lalu setelah PBB mengumumkan penarikan Houthi yang telah lama tertunda dari kota pelabuhan Hodeidah yang merupakan titik nyala.

Loading...

Pemerintah Hadi menuduh Griffiths pada saat menutup mata bahwa pemberontak diduga hanya menyerahkan kendali pelabuhan kepada "para pemimpin milisi" yang setia kepada mereka.

"Penugasan kembali Houthi" dari Hodeidah adalah bagian dari kesepakatan yang ditengahi PBB yang tercapai pada Desember.

Hadi, yang pada awal konflik melarikan diri ke Arab Saudi sementara pemerintahannya yang diakui secara internasional berbasis di kota pelabuhan selatan Aden, melanjutkan dengan mengatakan bahwa "pemahaman buruk" Griffiths tentang konflik Yaman membuatnya tidak layak untuk jabatannya.

Saat memberikan pengarahan kepada Dewan Keamanan PBB tentang situasi di Yaman minggu lalu, Griffiths mendesak pihak yang bertikai untuk mempertahankan momentum penarikan Houthi dari Hodeidah - jalur kehidupan negara untuk bantuan asing - dan untuk bekerja mendesak pada solusi politik untuk konflik yang menghancurkan. 

Ada "tanda-tanda harapan" tetapi "juga tanda-tanda yang mengkhawatirkan" yang dapat mengancam kemajuan, kata Griffiths, merujuk pada bentrokan yang berkelanjutan di provinsi Dhale selatan. 

Kemudian pada hari Jumat, pemimpin pemberontak Houthi Mohamed Ali al-Houthi tweeted bahwa surat Hadi kepada kepala PBB adalah "upaya menyedihkan untuk membatasi perdamaian."

Tags
Loading...
Loading...