Kamis, 23 Mei 2019 07:03 WITA

Setelah Digigit Anjing di Bali, Pria Ini Kerasukan Lalu Meninggal

Editor: Aswad Syam
Setelah Digigit Anjing di Bali, Pria Ini Kerasukan Lalu Meninggal
Anjing Bali

RAKYATKU.COM, BALI - Keluarga seorang pria di Bali, khawatir dia dirasuki sebelum dia meninggal, karena gigitan anjing yang terinfeksi rabies.  

Anak Agung Gede Rai Kariyawan, lebih dikenal sebagai Ode, digigit di Kabupaten Klungkung, sekitar 35 km di timur laut Denpasar, ibu kota pulau pariwisata itu.

Pria berusia 22 tahun itu awalnya dirawat dengan obat tradisional Bali, tetapi pergi ke rumah sakit tiga bulan kemudian, di mana ia didiagnosis menderita rabies - penyakit virus yang menyerang otak.

"Setelah itu, setiap kali ada angin dia akan berjuang seolah-olah dia dirasuki," ujar Ngurah Yasa, ayah Ode, sebagaimana dilansir dari Dailymail. 

Awalnya Ode tidak menghiraukan hal itu dan mengabaikan keluarga dan teman-temannya, ketika mereka mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi ke rumah sakit untuk perawatan. 

"Ode menolak karena itu hanya luka kecil," kata Anak Agung Oka, sepupu Ode. "Saya pikir dia juga pernah digigit kaki sebelumnya, saya tidak yakin apakah dia mendapat vaksin untuk itu."

Kematian Ode awal pekan ini menandai kematian terkait rabies pertama di Bali, selama lebih dari tiga tahun. 

Pada 2016, kematian seorang anak berusia sembilan tahun juga dikaitkan dengan virus mematikan itu. 

Karena penyebaran air liur adalah cara yang paling umum untuk tertular penyakit ini, kepanikan ringan terjadi di kota Klungkung ketika terungkap bahwa Ode telah berpartisipasi dalam permainan minum pada hari-hari sebelum kematiannya. 

Yang mengkhawatirkan, aturan main mengharuskan semua yang bermain untuk minum dari gelas yang sama. 

Sejak itu, para dokter di kabupaten tersebut mengeluarkan vaksin kepada mereka yang ditemukan telah melakukan kontak dengan gelas dari korban. 

Loading...

Dinas kesehatan Klungkung juga segera menyelidiki klaim, bahwa anjing itu mungkin telah menggigit orang lain di masyarakat. 

Meskipun ambisius, Bali telah menetapkan tujuan bebas rabies pada tahun depan dalam inisiatif luas, yang bertujuan untuk menghilangkan penyakit dari wilayah tersebut.

Tentang Rabies
Rabies adalah infeksi virus yang menargetkan sistem saraf dan otak.

Itu mematikan dalam 100 persen kasus yang tidak diobati - dan memiliki masa inkubasi 20 hingga 60 hari.

Ini hanya ditularkan oleh hewan yang terinfeksi ke manusia, paling sering melalui hewan yang menggigit atau menggaruk orang tersebut.

Hal ini juga dapat disebarkan oleh air liur binatang yang bersentuhan dengan goresan atau luka pada kulit manusia. Sebagian besar kasus rabies terjadi akibat digigit anjing yang terinfeksi.

Gejala penyakit termasuk suhu tinggi, mati rasa di daerah di mana gigitan terjadi dan halusinasi. Beberapa korban juga menderita hidrofobia, yang merupakan rasa takut akan air.

Ada sekitar 55.000 kasus rabies di seluruh dunia setiap tahun, dengan sebagian besar kasus terjadi di Afrika dan Asia.

Setengah dari semua kasus rabies terjadi di India.

Loading...
Loading...