Rabu, 22 Mei 2019 11:29 WITA

Ilmuan Buat Lukisan di Kanvas Kuantum, Lebih Tipis dari Rambut

Editor: Andi Chaerul Fadli
Ilmuan Buat Lukisan di Kanvas Kuantum, Lebih Tipis dari Rambut

RAKYATKU.COM - Subjek potret paling terkenal di dunia telah dibuat pada 'kanvas kuantum' lebih tipis dari rambut. Karya miniatur ini adalah reproduksi Mona Lisa karya Leonardo da Vinci ke spesifikasi materi kuantum gas.

Materi kuantum yang sangat dingin bereaksi dengan laser, mengubah kerapatan atom untuk membuat piksel teduh yang berbeda, dikutip dari Mirror, Rabu (22/5/2019).

Dr Tyler Neely dari University of Queensland di Australia mulai membuat karya seni kecil sebagai proyek sampingan yang menyenangkan bersamaan dengan penelitiannya yang lebih serius.

“Kami tidak pernah bertujuan untuk melakukan ini -kami awalnya mencari untuk lebih memahami misteri yang belum terpecahkan tentang bagaimana cairan mengalir,” kata Dr Neely.

“Kami berharap untuk mendapatkan wawasan baru tentang bagaimana dunia kita sehari-hari muncul dari dunia kuantum mikroskopis, membantu kami menciptakan teknologi baru yang ditingkatkan kuantum.

"Tapi, ketika kita berada di sana, kita kebetulan menciptakan beberapa karya terkecil di dunia."

Karya seni sebelumnya telah menyertakan Starry Night karya Van Gogh dan terjemahan yang dapat dikenali dari salah satu fisikawan laboratorium.

Dr Neely dan timnya mendinginkan gas yang terbuat dari atom rubidium hingga beberapa miliar derajat Celcius di atas nol mutlak - yang pada minus 273,15 derajat Celcius adalah suhu sedingin mungkin.

Loading...

"Gas tidak membeku karena terlalu encer, sebaliknya berperilaku sebagai gumpalan materi kuantum gas," katanya.

“Kami kemudian meletakkan gambar pada proyektor yang diterangi oleh laser, tetapi alih-alih memproyeksikannya menjadi besar, kami mengirimnya mundur melalui mikroskop untuk membuat gambar menjadi kecil.

“Cahaya ini 'membubuhkan' gambar pada area dengan lebar sekitar 100 mikron - kurang lebih lebar rambut manusia, yang dapat berkisar antara 17 hingga 181 mikron.

"Kita kemudian dapat mengambil gambar, yang hanya berwarna hitam dan putih, dan menghasilkan bidikan warna dengan menghasilkan gambar 'merah', 'biru', dan 'hijau', dan kemudian menggabungkannya di komputer."

Potretnya sangat kecil sehingga hanya bisa dilihat dengan mata manusia.

"Meskipun gambar-gambar ini menarik, memperluas ekspresi kreatif media ini adalah langkah selanjutnya," kata Dr Neely.

"Kami sekarang bertujuan untuk berkolaborasi dengan seorang seniman untuk membantu kami mewujudkan visi kreatif untuk teknologi ini."

Tags
Loading...
Loading...