Selasa, 21 Mei 2019 10:52 WITA

Demi Tambah Followers Instagram, Model Ini Rusak Patung Berusia 200 Tahun

Editor: Andi Chaerul Fadli
Demi Tambah Followers Instagram, Model Ini Rusak Patung Berusia 200 Tahun

RAKYATKU.COM - Seorang Model asal Swiss, Julia Slonska melakukan aksi perusakan hidung patung berusia 200 tahun. Aksinya itu dilakukan demi mendapatkan 'like' dan pengikut di Instagram.

Akibatnya, Slonska telah kehilangan kesepakatan iklan yang menguntungkan setelah menghancurkan patung itu.

Saat dia merusak patung malaikat dengan palu di Taman Lembah Swiss Warsawa, dia terekam kamera warga dan telah dibagikan secara online, dikutip dari Mirror, Selasa (21/5/2019).

Dalam rekaman yang berlangsung enam detik, influencer tersebut melihat ke arah kamera dan tertawa sebelum mengenai wajah patung itu dengan sejumlah pukulan cepat.

Dengan cepat, hidung patung itu jatuh ke tanah yang menyebabkan tawa dari teman Slonska.

Menurut News.com.au, video insiden itu diposting di Youtube yang mengumpulkan lebih dari 6.000 tampilan sebelum diturunkan.

Dia juga ditandai dalam klip itu juga diunggah ke Instagram temannya di mana dia menerima reaksi besar dari pemirsa.

Julia dan kawannya dilaporkan membuat skema itu dalam upaya untuk mendapatkan lebih banyak suka dan klik pada akun media sosial influencer.

Pengguna Twitter buru-buru membanting perilakunya dengan beberapa mengatakan dia "bodoh dan tidak punya otak" di mana orang lain berpikir dia harus menghadapi tindakan hukum.

Mengikuti keributan online, model ini telah dirilis dari kemitraan periklanan dengan bank bank online mBank Polandia.

mBank sejak itu mengatakan bahwa perusahaan itu terkejut dengan perilakunya.

Mereka memposting di Instagram: "Kami benar-benar tidak mendukung perilaku seperti itu, dan layanan yang sesuai harus menghadapinya."

"Mengenai tanggung jawab atas apa yang dilakukan aktris itu berminggu-minggu setelah foto yang diambil diambil - kami tidak dapat bertanggung jawab atas pilihan individu orang-orang tersebut."

"Dalam hal ini, ini adalah peran penjaga. Kami tidak berencana untuk melibatkan gadis ini di tempat berikutnya."

Dalam sebuah permintaan maaf yang diterjemahkan dari bahasa Polandia, Julia berkata: "Apa yang terjadi kemarin seharusnya tidak terjadi sama sekali dan dengan serius, saya menyesal telah melakukannya."

"Aku sangat bodoh. Aku tidak akan mengatakan apa yang mendorongku, mengapa aku melakukannya, karena ini lebih merupakan urusan pribadi, tapi aku benar-benar ingin meminta maaf kepada semua orang."

Loading...
Loading...

Berita Terkait