Sabtu, 18 Mei 2019 21:31 WITA

Mantan Perwira CIA Divonis 20 Tahun penjara di China

Editor: Andi Chaerul Fadli
Mantan Perwira CIA Divonis 20 Tahun penjara di China

RAKYATKU.COM - Seorang mantan perwira CIA telah dijatuhi hukuman 20 tahun penjara setelah memata-matai China dan mencoba mengekspos agen yang berada di bawah tanggung jawabnya.

Kevin Mallory, 62, dari Leesburg, Virginia, dihukum tahun lalu di bawah Undang-Undang Spionase setelah memberikan informasi rahasia kepada penangan Cina dengan imbalan $ 25.000 (£ 20.000).

Jaksa penuntut berusaha memenjarakannya seumur hidup, sementara pengacara pembelanya meminta tidak lebih dari 10 tahun penjara, dikutip dari Sky News, Sabtu (18/5/2019).

Pengadilan di Alexandria telah mendengar bahwa Mallory ditangkap setelah dipilih untuk skrining sekunder di Bandara Internasional O'Hare Chicago pada April 2017.

Dia telah kembali dari Shanghai dengan putranya dan agen bea cukai menemukan dia memiliki $ 16.500 (£ 13.000) dalam bentuk tunai yang tidak dilaporkan.

Ketika dia diwawancarai, telepon yang diberikan kepadanya oleh orang Cina menunjukkan percakapan antara dia dan perekrutnya yang dia pikir akan disembunyikan oleh fitur pesan aman telepon.

Dalam satu pesan, ia menulis: "Objek Anda adalah untuk mendapatkan informasi, dan objek saya harus dibayar."

Jaksa Penuntut John Gibbs mengatakan kepada pengadilan bahwa kejahatan itu "sangat mendasar", menambahkan bahwa Mallory "sangat membutuhkan uang dan yang paling berharga yang ia miliki adalah rahasia negara kami".

Pengacara pembela mengatakan jumlah uang itu relatif kecil tetapi Hakim Ellis mengatakan ini hanya karena Mallory telah ditangkap pada tahap awal.

Banyak bukti tetap rahasia dan sebagian dari sidang ditutup untuk umum.

Loading...

Pengacara dari kedua belah pihak tidak setuju tentang apakah Mallory bermaksud membahayakan nyawa.

Jaksa penuntut mengatakan Mallory mengirim atau bermaksud mengirim bukti yang akan mengarah pada pemaparan aset manusia yang digambarkan sebagai "keluarga Johnson".

Mallory, yang fasih berbahasa Mandarin, adalah penangan mereka ketika ia bekerja di CIA.

Tetapi pengacara mengatakan ada bukti forensik komputer yang mendukung klaim mereka bahwa Mallory tidak pernah bermaksud untuk mengekspos mereka.

Hakim Ellis tidak membuat kesimpulan tentang ini tetapi mengatakan bahwa "niat jangka panjang" Mallory adalah jahat, menambahkan: "Jika saya menyimpulkan bahwa sumber telah dikompromikan ... saya akan menjatuhkan hukuman yang jauh lebih berat.

"Jika Anda memilih untuk bermain sepakbola dengan negara lain ... Anda telah melakukan kejahatan," kata Hakim Ellis. "Jangan berpikir bahwa kamu bisa menjadi agen ganda."

Asisten Jaksa Agung John Demers mengatakan: "Kasus ini adalah salah satu tren yang mengkhawatirkan dari mantan perwira intelijen AS yang menjadi target Cina dan mengkhianati negara dan kolega mereka.

"Kalimat ini ... menyampaikan pesan tegas bahwa mantan perwira intelijen kami tidak memiliki mitra bisnis dengan Cina, atau dinas intelijen asing lainnya."

Pengacara Mallory mengatakan mereka berencana untuk mengajukan banding terhadap putusan bersalah tersebut.

Tags
Loading...
Loading...