Rabu, 24 April 2019 21:33 WITA

Kenali Jenis-jenis Kekerasan pada Anak dan Akibatnya

Penulis: Yuniastika Datu
Editor: Al Khoriah Etiek Nugraha
Kenali Jenis-jenis Kekerasan pada Anak dan Akibatnya

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Kekerasan terhadap anak masih sering terjadi di tengah masyarakat. Hal ini tentunya membutuhkan perhatian bersama.

Kepala Bidang Data dan Informasi Gender dan Anak, Suci Saptamargani mengatakan bentuk kekerasan tidak terbatas hanya pada fisik, tetapi juga seksual, psikologis, dan penelantaran.

Kekerasan fisik merupakan tindakan agresi fisik yang diarahkan pada seorang anak oleh orang dewasa. Hal ini dapat melibatkan meninju, memukul, menendang, mendorong, menampar, membakar, membuat memar, menarik telinga atau rambut, menusuk, membuat tersedak atau mengguncang seorang anak.

"Guncangan terhadap seorang anak ini dapat menyebabkan sindrom guncangan bayi yang dapat mengakibatkan tekanan intrakranial, pembengkakan otak, cedera difus aksonal, dan kekurangan oksigen yang mengarah ke pola seperti gagal tumbuh, muntah, lesu, kejang, pembengkakan atau penegangan ubun-ubun, perubahan pada pernapasan, dan pupil melebar," tuturnya. 

Transmisi racun pada anak melalui ibunya (seperti dengan sindrom alkohol janin) juga dapat dianggap penganiayaan fisik dalam beberapa wilayah yurisdiksi.

Sementara bentuk kekerasan seksual, atau biasa disebut dengan istilah pelecehan seksual pada anak termasuk meminta atau menekan seorang anak untuk melakukan aktivitas seksual (terlepas dari hasilnya), paparan senonoh dari alat kelamin kepada anak, menampilkan pornografi kepada anak, kontak seksual yang sebenarnya terhadap anak, kontak fisik dengan alat kelamin anak, melihat alat kelamin anak tanpa kontak fisik, atau menggunakan anak untuk memproduksi pornografi anak. 

Loading...

"Akibat dari pelecehan seksual anak termasuk rasa bersalah dan menyalahkan diri, kenangan buruk, mimpi buruk, insomnia, takut hal yang berhubungan dengan pelecehan, masalah harga diri, disfungsi seksual, sakit kronis, kecanduan, melukai diri sendiri, keinginan bunuh diri, keluhan somatik, depresi, gangguan stres pasca trauma, kecemasan, penyakit mental, dan gangguan identitas disosiatif, kecenderungan untuk mengulangi tindakan kekerasan setelah dewasa, bulimia nervosa, cedera fisik pada anak di antara masalah-masalah lainnya," tuturnya.  

Pelecehan emosional adalah yang paling sulit untuk didefinisikan. Itu bisa termasuk nama panggilan, ejekan, degradasi, perusakan harta benda, penyiksaan atau perusakan terhadap hewan peliharaan, kritik yang berlebihan, tuntutan yang tidak pantas atau berlebihan, pemutusan komunikasi, dan pelabelan sehari-hari atau penghinaan. 

Kekerasan emosional dapat mengakibatkan gangguan kasih sayang yang abnormal atau terganggu, kecenderungan korban menyalahkan diri sendiri, untuk pelecehan tersebut, belajar untuk tak berdaya, dan terlalu bersikap pasif.

"Penelantaran anak adalah di mana orang dewasa yang bertanggung jawab gagal untuk menyediakan kebutuhan memadai untuk berbagai keperluan, termasuk fisik, emosional, pendidikan, atau medis," jelasnya.

Loading...
Loading...