Minggu, 12 Mei 2019 08:00 WITA

Petugas Medis di Serang, WHO: Wabah Ebola di Kongo Tak Terbendung

Editor: Andi Chaerul Fadli
Petugas Medis di Serang, WHO: Wabah Ebola di Kongo Tak Terbendung

RAKYATKU.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa tidak mungkin untuk menahan wabah Ebola di Republik Demokratik Kongo (DRC). Jika serangan kekerasan terhadap petugas kesehatan dan pusat perawatan terus berlanjut.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, WHO mengatakan "tidak mungkin" virus itu akan "tetap berhasil terkandung" di Kivu Utara dan Ituri, berbatasan dengan Rwanda, Uganda dan Sudan Selatan -kecuali jika penargetan kegiatan tanggapan berakhir, dikutip dari Al Jazeera, Minggu (12/5/2019).

Wabah saat ini adalah yang terburuk kedua dalam sejarah dan telah menewaskan 1.105 orang sejauh ini, dengan upaya untuk mengakhiri epidemi berusia sembilan bulan yang diperumit oleh situasi keamanan yang tidak menentu dan ketidakpercayaan masyarakat yang luas.

Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO, mengatakan ia "sangat khawatir" oleh tren wabah baru-baru ini.

"Meningkatnya tingkat penularan meningkatkan risiko penyebaran Ebola di DRC dan ke negara-negara sekitarnya," kata Ghebreyesus   dalam sebuah tweet.

loading...

"Tragedi adalah bahwa kita memiliki sarana teknis untuk menghentikan Ebola, tetapi sampai semua pihak menghentikan serangan terhadap respons, akan sangat sulit untuk mengakhiri wabah ini," tambahnya.

Awal pekan ini, para pejuang dari kelompok pemberontak Mai-Mai yang bersenjata menyerang sebuah pusat perawatan di Butembo, sebuah kota di pusat gempa.

Serangan itu terjadi setelah "serangan kekerasan" terhadap tim pemakaman pada 3 Mei setelah mereka mengebum seorang korban Ebola di kota Katwa, sebelah timur Butembo, kata WHO, menambahkan bahwa pihaknya terpaksa menghentikan kegiatan tanggapan di Butembo dan daerah sekitarnya selama lima hari. karena rasa tidak aman.

"Serangan kekerasan yang sedang berlangsung menabur ketakutan, melanggengkan ketidakpercayaan, dan semakin menambah banyak tantangan yang sudah dihadapi oleh petugas kesehatan garis depan," kata WHO dalam pernyataannya.

Tags
Loading...
Loading...