Jumat, 10 Mei 2019 10:08 WITA

Mata-mata Rusia Dinyatakan Bersalah Atas Upaya Kudeta Montenegro

Editor: Andi Chaerul Fadli
Mata-mata Rusia Dinyatakan Bersalah Atas Upaya Kudeta Montenegro
FOTO: Savo Prelevic / AFP

RAKYATKU.COM - Pengadilan Montenegro telah menghukum 14 orang termasuk dua perwira militer Rusia intelijen, dua pemimpin oposisi Montenegro, sembilan warga Serbia dan Montenegro lain dengan hukuman 15 tahun penjara setelah dinyatakan bersalah mencoba menggulingkan pemerintah Montenegro pada tahun 2016.

Dalam putusan pengadilan tingkat pertama, agen-agen Rusia Eduard Shishmakov dan Vladimir Popov, masing-masing dijatuhi hukuman absen masing-masing 15 dan 12 tahun, dihukum karena "percobaan terorisme" dan "menciptakan organisasi kriminal", dikutip dari Al Jazeera, Jumat (10/5/2019).

Dua politisi oposisi etnis Serbia terkemuka dari Front Demokrasi Montenegro, Andrija Mandic dan Milan Knezevic, masing-masing dihukum lima tahun.

Bratislav Dikic, mantan komandan unit polisi Serbia, Gendarmerie juga dijatuhi hukuman delapan tahun penjara.

Pengadilan menemukan kelompok itu bermaksud untuk mengambil alih parlemen pada hari pemilihan pada 16 Oktober 2016 dan membunuh Perdana Menteri Milo Djukanovic saat itu untuk membentuk kepemimpinan anti- NATO yang pro- Rusia .

Loading...

Namun polisi Montenegro berhasil menggagalkan upaya tersebut, setelah mendapat informasi dari organisasi mata-mata Barat.

Djukanovic telah memimpin negara itu selama tiga dekade baik sebagai perdana menteri atau presiden dan telah menetapkan negara itu pada jalur Euro-Atlantik.

Montenegro kemudian bergabung dengan NATO pada Juni 2017, menjadi anggota ke-29, meskipun ada tentangan keras dari Rusia, yang memandang negara itu sebagai sekutu Kristen Ortodoks yang bersejarah, sekutu Slav.

Tags
Loading...
Loading...