Selasa, 07 Mei 2019 13:01 WITA

Gadis Malaysia Telantar di KL, Setelah Teman Kencannya Mencuri Ponselnya

Editor: Mays
Gadis Malaysia Telantar di KL, Setelah Teman Kencannya Mencuri Ponselnya
Pria yang digambarkan sebagai penipu, serta bukti laporan polisi.

RAKYATKU.COM, KUALA LUMPUR - Kate (bukan nama sebenarnya), baru-baru ini berbagi dengan WOB, scam mengerikan yang dia alami. 

Semuanya berawal ketika dia bertemu dengan seorang pria melalui aplikasi Tinder di online, yang dikenal sebagai Brandon. 

Keduanya saling mengobrol sebentar, sebelum Brandon mengatakan, bahwa dia ingin memperkenalkan temannya kepada Kate, karena temannya ingin mengenalnya. 

Tidak terlalu memikirkannya, Kate berkata baik-baik saja, dan memberikan nomor telepon padanya.

Ini adalah gambar Andy yang dibagikan padanya (yang setelah diperiksa lebih lanjut oleh kami adalah gambar palsu). Gambarnya adalah William Uchemba, bintang anak yang populer dari Nigeria.

Kate berbagi bahwa Andy (teman Brandon) dan dia mulai mengirim sms sedikit, dan mengakui bahwa Andy benar-benar baik dan sopan. Dia benar-benar menarik dan akhirnya membuatnya untuk mengiyakan kencan. 

Andy, yang mengaku sebagai orang Afrika-Amerika, mengatur kencan di sebuah restoran mewah di Grand Hyatt.

“Ketika saya melihatnya, dia jauh lebih besar secara pribadi daripada yang ditunjukkan fotonya. Seperti tubuh bagian atas dua kali ukuran foto asli. Dia memiliki aksen Karibia yang samar, jadi saya ragu dia orang Amerika, tapi saya tidak terlalu memikirkannya.

“Aku tidak bisa terlalu yakin apakah itu dia dari foto pada saat itu, karena dia mengenakan topi. Mereka terlihat serupa tetapi ukurannya jauh lebih besar,” ujarnya.

Selama kencan, setelah mereka memesan, dia memberi tahu Kate bahwa suami bosnya meninggal, sehingga dia harus membuat panggilan telepon cepat nanti. 

"Pinjam ponselnya, saya harus menelepon bos saya cepat. Ini kunci mobil saya titip," ujar pria itu.

Kate percaya saja. Apalagi ada kunci mobilnya dia pegang.

loading...

Namun lama ditunggu dia tak kembali-kembali. Kate mulai curiga. Ponselnya dibawa pria itu. Belakangan, ternyata kunci mobil itu juga palsu.

Ketika Kate menyadari dia pergi, sudah terlambat. Andy mematikan teleponnya dan meninggalkannya sendirian di restoran. 

Lebih buruk, dengan teleponnya hilang, dia sekarang terdampar sendirian di KL. Setelah menyampaikan ini dengan staf restoran, mereka berbaik hati untuk membebaskan tagihannya untuk makanan yang mereka pesan.

Kate kemudian mengajukan laporan polisi untuk kasus ini, dan mengatakan dia tidak bisa menemukan profil Brandon di Tinder lagi, karena dia tidak cocok dengannya.

Kate menambahkan, "Selama kencan itu, Andy terus berusaha meyakinkanku untuk pergi ke kamar hotel bersamanya. Saya terus mengatakan tidak, jadi dia akhirnya menyerah.

"Rencananya mungkin awalnya lebih rumit daripada hanya mencuri telepon saya."

Kate bergidik memikirkan apa yang akan terjadi jika dia mengatakan "ya" kepada pria itu.

“Itu sangat menakutkan. Saya merasa sangat tidak berdaya,” lanjutnya.

Kate berbagi dengan kami bahwa dia berharap semua orang di luar sana akan berhati-hati dengan penipuan seperti itu yang terjadi di Malaysia dan tidak akan pernah lengah ketika bertemu seseorang untuk pertama kalinya.

“Aku yakin dia masih akan melakukannya untuk orang lain. Saya ingin semua orang berhati-hati agar mereka tidak jatuh dalam penipuan yang sama seperti saya.”

Saat ini, pihak berwenang sedang menyelidiki kasus ini.

Loading...
Loading...