Minggu, 05 Mei 2019 18:28 WITA

Foto-foto Keceriaan Sekolah Minggu di Sri Lanka Sebelum Diledakkan Teroris

Editor: Aswad Syam
Foto-foto Keceriaan Sekolah Minggu di Sri Lanka Sebelum Diledakkan Teroris
Keceriaan anak-anak sekolah Minggu di Gereja Sion, Sri Lanka, sebelum dihantam bom bunuh diri.

RAKYATKU.COM, SRI LANKA - Anak-anak sekolah Minggu berdoa dan bernyanyi bersama di gereja Sri Lanka, beberapa saat sebelum 14 di antara mereka dibunuh oleh pelaku bom bunuh diri.

Rekaman yang mengejutkan, dilihat oleh CNN, menunjukkan puluhan anak-anak berlutut dalam lingkaran di Sekolah Minggu di gereja Sion, kota Batticaloa, tak lama sebelum serangan.

Sementara saat bersamaan, bomber bunuh diri, Mohammed Nasar Mohammed Azar sedang berjalan menuju gereja itu. 

Dia lalu meledakkan perangkatnya di luar gereja, setelah ia dihentikan oleh pejabat gereja.

Foto-foto Keceriaan Sekolah Minggu di Sri Lanka Sebelum Diledakkan Teroris

Dalam rekaman mengejutkan, anak-anak terlihat tertawa ketika mereka menikmati sekolah Minggu, sebelum beberapa pergi untuk istirahat dalam persiapan untuk misa utama pada jam 9 pagi.

Rekaman lebih lanjut menunjukkan, Azar mendekati gereja dari gang terdekat pada jam 08.51 pagi.

Ketika dia tiba di gerbang, dia ditolak masuk oleh pejabat gereja Ramesh Raju dan Rasalingam Sasikumar, lapor CNN.

"Ramesh dan Sashee sama-sama berusaha untuk menghentikannya memasuki gereja," kata teknisi suara 38 tahun gereja, Rajeevkaran Vimalaretnam.

Foto-foto Keceriaan Sekolah Minggu di Sri Lanka Sebelum Diledakkan Teroris

“Saya melihat seorang pria berdiri di sana dengan dua tas, mengenakan topi dan t-shirt. Kode pakaiannya - topi, tas - semua ini tampak tidak pada tempatnya.

“Tidak ada yang datang ke gereja seperti itu. Dia tampak seperti akan pergi ke acara olahraga," ujarnya. 

Loading...

Sebanyak 29 orang terbunuh ketika bom meledak di luar gereja, termasuk dua orang yang menghentikannya yang dianggap sebagai pahlawan. 

Umat ??Katolik Sri Lanka merayakan Misa Minggu di rumah mereka, selama minggu kedua karena gereja-gereja tetap ditutup. Itu menyusul laporan tentang kemungkinan serangan baru oleh para ekstremis Islam.

Kardinal Malcom Ranjith, uskup agung Colombo, mempersembahkan Misa yang disiarkan televisi dari kediamannya, yang kebanyakan dihadiri oleh para pastor dan suster.

Sebuah surat dari Paus Francis yang ditujukan kepadanya dibacakan di akhir kebaktian, di mana Paus mengatakan dia berdoa agar 'hati yang dikeraskan oleh kebencian dapat menghasilkan kehendak-Nya untuk perdamaian dan rekonsiliasi di antara semua anak-anaknya.

Foto-foto Keceriaan Sekolah Minggu di Sri Lanka Sebelum Diledakkan Teroris

Di St Anthony's Shrine di Kolombo, salah satu situs yang ditargetkan oleh bom bunuh diri Paskah yang menewaskan 257 orang, misa dirayakan untuk sekelompok kecil anak-anak dan remaja sebagai sarana penyembuhan batin.

Hampir semua gereja tetap ditutup dengan tentara dan polisi bersenjata yang menjaga mereka.

Pihak berwenang membatalkan kebaktian Minggu, setelah muncul laporan bahwa gereja Katolik dan lembaga awam dapat menjadi sasaran akhir pekan ini.

Sekolah-sekolah Katolik juga telah ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Namun, semua sekolah pemerintah akan dibuka kembali hari Senin untuk kelas enam ke atas.

Polisi telah mengumumkan bahwa mereka akan menggeledah semua sekolah pada hari Minggu untuk mengantisipasi adanya ledakan baru.

Loading...
Loading...