Kamis, 25 April 2019 08:34 WITA

Wanita UEA Bangun Setelah 27 Tahun Koma

Editor: Suriawati
Wanita UEA Bangun Setelah 27 Tahun Koma
INT

RAKYATKU.COM - Seorang wanita dari Uni Emirat Arab (UEA) bangun setelah koma selama 27 tahun.

Munira Abdulla menderita cedera otak parah setelah mobil yang dia tumpangi bertabrakan dengan bus pada tahun 1991.

Kecelakaan terjadi ketika dia sedang dalam perjalanan setelah menjemput putranya, Omar Webair dari sekolah.

Dia berusia 32 tahun pada saat kecelakaan, sementara Omar baru berusia empat tahun. Anak itu duduk di kursi belakang, dan lolos tanpa cedera.

Munira telah dirawat selama lebih dua dekade dan akhirnya sadar tahun lalu, di rumah sakit Jerman.

Sekarang, Omar telah berbicara tentang kecelakaan itu dalam sebuah wawancara dengan surat kabar The National yang berbasis di UEA.

Dia mengatakan bahwa dia selamat karena ibunya melindunginya ketika melihat bus itu datang ke arah mereka.

"Ibuku sedang duduk bersamaku di kursi belakang. Ketika dia melihat kecelakaan itu datang, dia memelukku untuk melindungiku dari pukulan itu," katanya.

Dia mengatakan, pada awal kecelakaan ibunya tidak dirawat selama berjam-jam. Kemudian, tak lama setelah dibawa ke rumah sakit dia dipindahkan ke London.

Di sana, ia dinyatakan dalam keadaan vegetatif atau tidak responsif, tetapi dapat merasakan sakit.

Dia kemudian kembali ke Al Ain, sebuah kota di UEA di perbatasan dengan Oman, tempat dia tinggal, dan dipindahkan ke berbagai fasilitas medis sesuai dengan persyaratan asuransi.

Dia tinggal di sana selama beberapa tahun, makan melalui tabung dan tetap hidup. Dia menjalani fisioterapi untuk memastikan otot-ototnya tidak melemah karena kurang gerak.

Pada 2017, keluarga itu ditawari hibah oleh sebuah badan pemerintah di Abu Dhabi untuk memindahkan Munira ke Jerman.

Loading...

Di sana, ia menjalani sejumlah operasi untuk memperbaiki otot lengan dan kakinya, dan ia diberi obat untuk meningkatkan kondisinya, termasuk kesiagaannya.

Setahun kemudian, putranya terlibat dalam pertengkaran di kamar rumah sakitnya, yang tampaknya mendorong ibunya untuk bergerak.

"Ada kesalahpahaman di ruang rumah sakit dan dia merasa saya berisiko, yang membuatnya terkejut," kata Omar.

"Dia membuat suara aneh dan saya terus memanggil dokter untuk memeriksanya, mereka mengatakan semuanya normal."

"Lalu, tiga hari kemudian, aku terbangun oleh suara seseorang memanggil namaku."

"Itu dia! Dia memanggil namaku, aku terbang dengan gembira; selama bertahun-tahun aku memimpikan saat ini, dan namaku adalah kata pertama yang dia katakan."

Dia menjadi lebih responsif, dan sekarang bisa merasakan sakit dan bercakap-cakap.

Dia telah kembali ke Abu Dhabi, di mana dia menjalani fisioterapi dan rehabilitasi lebih lanjut, terutama untuk memperbaiki postur tubuhnya ketika duduk dan mencegah otot berkontraksi.

"Saya tidak pernah menyerah padanya karena saya selalu merasa bahwa suatu hari dia akan bangun," kata Omar.

"Alasan saya berbagi kisahnya adalah untuk memberi tahu orang-orang agar tidak kehilangan harapan pada orang yang mereka cintai. Jangan menganggap mereka mati ketika mereka dalam keadaan seperti itu," tambahnya.

Hanya ada beberapa kasus di mana orang bisa pulih setelah beberapa tahun koma. Bahkan, orang yang sadar kembali seringkali memiliki cacat parah yang disebabkan oleh kerusakan otak mereka.

Tags
Loading...
Loading...