Selasa, 23 April 2019 09:19 WITA

Gara-gara Perolehan Suara, Caleg Ini Dianiaya Rekan Separtai

Editor: Ibnu Kasir Amahoru
Gara-gara Perolehan Suara, Caleg Ini Dianiaya Rekan Separtai
Ilustrasi.

RAKYATKU.COM - Anggota Barisan Relawan Jokowi Presiden (Bara JP) Jawa Timur, Rudy Wibowo diduga dianiaya rekan satu partainya di Perindo berinisal PS. 

Akibatnya, Rudy terpaksa dilarikan ke rumah sakit karena mengalami luka robek di kepala dan memar di bagian hidung serta lengan.

Selain satu partai, Rudy dan PS juga sama-sama calon anggota legislatif (Caleg) DPR RI di daerah pemilihan yang sama pula, yaitu Dapil Jawa Timur I ( Surabaya-Sidoarjo).

Informasinya, kasus dugaan penganiayaan ini sudah dilaporkan ke polisi. Tapi saat dikonfirmasi wartawan, Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Sudamiran belum memberikan tanggapan.

Sementara kuasa hukum korban, Vena Naftalia membenarkan jika kliennya sudah melapor ke Polrestabes Surabaya. Sebab dia sendiri yang mendampingi Rudy saat melaporkan kejadian yang dialaminya.

"Sudah melapor, tapi belum memperoleh LP karena belum tuntas lapor, karena waktu itu kondisi korban tak kuat sehingga harus segera dibawa ke rumah sakit," katanya.

Vena menceritakan, peristiwa dugaan penganiayaan itu bermula saat Rudy diminta PS datang ke rumahnya di Perumahan Dian Istana Surabaya, Jumat (19/4) malam, terkait perolehan perolehan suara keduanya di Pileg 2019. 

Dia menyebut ada indikasi kalau pemanggilan Rudy ini karena PS tidak terima suaranya kalah banyak. "Karena suaranya Pak Rudy ini kok banyak, dikira mengambil suara dari PS," terang Vena.

Kemudian, lanjut Vena, ketika berada di rumah PS, Rudy disuruh masuk ke dalam rumah. Tapi rekan Rudy yang waktu itu diminta menemaninya, diminta menunggu di luar rumah.

Loading...

"Saat itu (di dalam rumah) Pak Rudy disuruh menandatangani surat yang isinya jika surat suara itu sah atau tidak dari hasil mencuri," ucapnya.

Namun korban menolak tanda tangan karena Rudy menilai itu bukan wewenangnya. Emosi PS-pun tersulut dan langsung menganiaya korban dengan bantuan tiga orang. 

"Kedua tangan Pak Rudy dipegangi dengan bantuan teman-teman PS, dan menghajar Pak Rudy," cerita Vena, dikutip Merdeka, Selasa (23/4/2019).

Tak puas hanya di situ, PS mengambil senpi dalam tas warna coklat miliknya dan memukulkan gagang senpi itu ke kepala korban hingga membuat kepala korban robek. "Kerasnya pukulan itu, membuat magazine pistol jatuh ke lantai," katanya.

Setelah itu, PS mengambil sapu dan memukulkan gagangnya ke korban. Namun korban berontak dan menangkisnya hingga gagang sapu tersebut patah. Lalu, korban dipukul lagi di bagian hidungnya sampai berdarah.

"Korban merasa tersudut, korban teriak minta tolong. Kemudian teman korban yang tadinya menunggu di luar telepon Pak Gianto (ketua Bara JP Jatim, Giyanto Wijaya) untuk minta tolong," terang Vena.

Sementara Gianto Wijaya yang juga dikonfirmasi terkait kejadian yang menimpa Rudy, juga membenarkan peristiwanya seperti yang dituturkan Vena. 

"Saya datang ke lokasi setelah ditelepon dimintai bantuan. Pak Rudy ini kan anggota Bara JP Jatim, jadi ketika dimintai bantuan saya langsung datang," katanya.

Loading...
Loading...