Senin, 22 April 2019 09:52 WITA

"Saya Tidak Akan Mengecewakan Anda," Pelawak Menang Telak Atas Petahana di Pilpres Ukraina

Editor: Abu Asyraf
Volodymyr Zelensky (FOTO: BBC)

RAKYATKU.COM - Ukraina akhirnya membuat sejarah baru. Pertama kalinya, pelawak alias komedian memenangkan pemilih presiden.

Tak hanya itu, pelawak bernama Volodymyr Zelensky itu mengalahkan petanaha. Telak lagi, 70 persen berbanding 30 persen. Itu berdasarkan hasil quick count atau hitung cepat. 

"Saya tidak akan pernah mengecewakan Anda. Saya belum resmi menjadi presiden. Tapi sebagai warga Ukraina, saya bisa bilang kepada semua negara bekas Uni Soviet: Lihat kami. Segala sesuatunya itu mungkin!" ujar Zelensky dalam pidatonya, Minggu (21/4/2019).

Jika perhitungan jajak pendapat jitu, Zelensky bakal menjabat sebagai presiden lima tahun ke depan sekaligus menggusur petahana, Petro Poroshenko. Hasil perhitungan resmi diperkirakan bakal muncul dalam beberapa jam mendatang.

Poroshenko yang telah berkuasa sejak 2014 ditengarai hanya mendapat 25 persen suara. Karena itu, dirinya mengaku kalah.

"Hasil pemilu menyisakan ketidakpastian (dan) ketidakjelasan. Saya akan meninggalkan jabatan, tapi saya hendak menegaskan saya tidak akan berhenti dari dunia politik," katanya.

Loading...

Poroshenko terpilih setelah rakyat menginginkan dilengserkannya pemerintah pro-Rusia.

Pada Maret 2014, pasukan Rusia mencaplok Semenanjung Krimea yang sebelumnya merupakan wilayah Ukraina langkah yang dikecam dunia internasional. Sejak saat itu pasukan Ukraina melawan kelompok separatis dan relawan yang disokong Rusia di bagian timur.

Dalam cuitannya, Poroshenko menulis, "Seorang presiden Ukraina yang tak punya pengalaman dapat dengan cepat mengembalikan lingkaran pengaruh Rusia".

Namun, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan warga Ukraina telah mengungkapkan niat mereka untuk perubahan politik.

"Kepemimpinan yang baru harus paham dan menyadari harapan para pemilihnya. Ini tentu berlaku untuk urusan domestik begitu pula urusan luar negeri," sebut Wakil Menlu Rusia, Grigory Karasin, kepada kantor berita Ria Novosti sebagaimana dikutip dari BBC.

Loading...
Loading...