Minggu, 21 April 2019 17:04 WITA

Abraham Lincoln Gay? Buku Baru Ungkap Hubungan Presiden Ke-16 AS dengan Joshua Speed

Editor: Aswad Syam
Abraham Lincoln Gay? Buku Baru Ungkap Hubungan Presiden Ke-16 AS dengan Joshua Speed
Abraham Lincoln

RAKYATKU.COM, WASHINGTON - Sebuah novel sejarah baru, yang mendokumentasikan kehidupan pribadi Abraham Lincoln, mengeksplorasi apakah Presiden Amerika Serikat ke-16 itu mungkin memiliki hubungan gay dengan sahabatnya Joshua Speed, seorang pria yang dengannya ia tidur bersama selama hampir empat tahun.

Dalam bukunya 'Courting Mr. Lincoln', Louis Bayard menyelidiki - dengan pandangan fiktif - yang sesekali diperdebatkan tentang seksualitas Lincoln.

Terkenal karena 'bromance' mereka, Speed ??dengan fasih mengingat kembali momen pada tahun 1837, di mana seorang pria yang panjang, canggung, jelek, tak berbentuk berjalan ke toko barangnya di Springfield, Illinois, yang kemudian berubah menjadi Lincoln, berusia 28, hampir seperempat abad dekat sebelum dia diangkat menjadi presiden.

Meskipun memotong angka yang tidak konvensional, Speed ??- yang saat itu berusia 23 tahun - mengingat bagaimana Lincoln melemparkan pesona begitu besar kepadanya, menurut sejarawan Charles B. Storzier.

Dia mengatakan telah menanyakan kepada vendor, berapa harga material untuk tempat tidur, tetapi jawaban Speed ??sebesar 'USD17', terbukti terlalu mahal untuk Lincoln muda.

Abraham Lincoln Gay? Buku Baru Ungkap Hubungan Presiden Ke-16 AS dengan Joshua Speed

Sejak saat itu, pasangan tersebut dikatakan tidak dapat dipisahkan, melahirkan apa yang oleh banyak orang dianggap sebagai salah satu persahabatan paling penting dalam sejarah Amerika.

Kecepatan secara luas dipuji, karena membujuk Lincoln melalui dua serangan depresi bunuh diri, yang kalau tidak akan membahayakan ambisi politiknya, dan hubungan dengan calon istrinya, Mary Todd.

Episode paling serius terjadi pada tahun 1840, ketika, dalam suatu langkah yang terus membingungkan para sejarawan, Lincoln tiba-tiba memutuskan pertunangannya dengan Todd. Teman-teman presiden masa depan dikatakan sangat prihatin, sehingga mereka mengambil tindakan ekstra untuk menyembunyikan pisau cukurnya.

Dia, dalam kata-kata temannya dan penulis biografi masa depan, William H. Herndon, 'gila seperti seekor singa.' Tetapi banyak langkah cepat untuk membawanya kembali dari tepi jurang.

Sekarang, Bayard telah berusaha untuk mengeksplorasi hubungan pasangan itu selangkah lebih maju, menggunakan kombinasi penelitian sejarah dan intervensi bebas untuk berteori sepenuhnya hubungan mereka.

"Itu adalah pengaturan umum di antara bujangan [untuk berbagi tempat tidur], karena tempat tidur itu mahal," kata penulis itu kepada NY Post.

"[Yang aneh] adalah lamanya waktu [mereka berbagi tempat tidur] - tiga tahun. Dan mereka menikah di usia lanjut."

Storzier mengatakan, dia melakukan penelitian yang luas untuk memberikan dasar yang jujur ??untuk tema-tema novel, menggunakan "Dunia Intim Abraham Lincoln" oleh CA Tripp, sebagai inspirasi untuk narasi.

Loading...

Tripp dianggap sejarawan pertama yang mengungkapkan bahwa Lincoln mungkin homoseksual, meskipun bukunya dikritik terlalu boros pada rilis 2005.

Namun, Carl Sandburg - penulis biografi Lincoln - menggambarkan hubungan subjeknya dengan Speed ??diwarnai dengan 'coretan lavender' pada tahun 1926, yang dianggap sebagai kode untuk fakta bahwa pasangan itu terlibat secara romantis.

"Aku belum pernah menemukan bisikan seperti itu," Bayard mengakui. '[Namun] Salah satu hal yang muncul dengan penulis biografi awal Lincoln adalah, bahwa ia bukan pemain dengan cewek-cewek. Bahkan ibu tirinya sendiri, yang memujanya, mengatakan dia tidak pernah banyak waktu untuk gadis-gadis."

Abraham Lincoln Gay? Buku Baru Ungkap Hubungan Presiden Ke-16 AS dengan Joshua Speed

Dalam beberapa bulan pertama tahun 1842, tepat ketika Speed ??akan menikahi tunangannya Fanny Henning, Lincoln menulis beberapa surat luar biasa kepada orang kepercayaannya, dalam upaya untuk menjelaskan perasaannya yang paling dalam.

"Kau tahu keinginanku untuk berteman denganmu adalah kekal," kata Lincoln dalam salah satu surat, "bahwa aku tidak akan pernah berhenti, sementara aku tahu bagaimana melakukan apa pun."

"Kamu juga tahu bahwa aku tidak merasakan kesedihanku sendiri jauh lebih tajam daripada aku melakukannya," lanjutnya. 

"Kamu akan merasa sangat buruk," katanya sehubungan dengan ketakutan Speed ??tentang mewujudkan pernikahannya dengan Henning. 

"Ini adalah kemalangan yang aneh bagimu dan aku, untuk memimpikan impian Elysium jauh melebihi semua yang dapat disadari oleh apa pun di bumi."

Bayard mengatakan, dia mengambil inspirasi dari surat-surat yang dipertukarkan antara kedua pria itu, serta dari Paula McLain, penulis 'The Paris Wife' - sebuah fiksi sejarah yang menilai hubungan antara Ernest Hemingway dan istrinya, Hadley.

"Aku punya Paula McLain, Bayard mengatakan pada Post. "Saya pikir 'The Paris Wife' adalah model yang sangat menarik untuk sebuah buku - untuk melihat orang terkenal melalui mata seseorang yang mencintai mereka. Dan orang terkenal yang muncul di benak saya adalah Lincoln. Saya memikirkan Mary Todd dan pernikahan aneh itu dan bagaimana itu terjadi."

"Ada juga misteri gangguan saraf Lincoln yang kedua pada tahun 1841. Para sarjana mengira itu karena dia memutuskan pertunangannya dengan Mary Todd. Tapi itu juga ketika Speed ??mengumumkan dia akan kembali ke Kentucky [untuk menikahi Henning].

"Saat itulah bukuku menjadi narasi ganda, dan aku menyadari itu adalah cinta segitiga dengan Lincoln sebagai bagian tengah yang penuh teka-teki."

Loading...
Loading...