Kamis, 18 April 2019 13:40 WITA

Saling Sindir Caleg Kalah, Sopir Angkot di Mamuju Tewas Ditikam

Editor: Nur Hidayat Said
Saling Sindir Caleg Kalah, Sopir Angkot di Mamuju Tewas Ditikam
Ilustrasi.

RAKYATKU.COM, MAMUJU - Mulyadi (40 tahun), warga Desa Salutiwo, Kecamatan Bonehau, Kabupaten Mamuju, tewas ditikam. 

Korban ditikam oleh pria bernama Hartono karena ribut dan saling sindir soal calon anggota legislator (caleg) dukungan mereka.

Kapolda Sulawesi Barat, Brigjen Polisi Baharuddin Djafar, mengatakan kejadian bermula saat penghitungan suara di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 2 Desa Salutiwo, Rabu sore (17/4/2019). 

Saat kejadian, keduanya berada di sekitar TPS dan terlihat saling sindir dan berdebat soal caleg yang mereka dukung. 
Mulyadi diketahui sebagai pendukung salah satu caleg Dapil 4 dari Partai Berkarya, sedangkan Hartono pendukung caleg dari Partai Nasdem.

Hartono yang mulai emosi kemudian mendatangi korban yang berprofesi sebagai sopir angkot itu dan langsung menikamnya dengan sekali tusukan di bagian belakang. 

Loading...

Korban sempat dievakuasi ke rumah sakit sekitar pukul 19.00 Wita, tetapi nyawanya tak tertolong saat dalam perjalanan.

"Pelaku diduga kesal karena caleg dukungannya kalah di Bonehau. Kasusnya sementara kami dalami, dan saat ini ditangani Polres Mamuju," ungkap Baharuddin, Kamis (18/4/2019).

Pelaku saat ini sudah ditahan di Mapolres Mamuju, sementara jenazah korban dibawa ke rumahnya di Tarailu, Kecamatan Sampaga, Kabupaten Mamuju, untuk dimakamkan.

Sumber: Sulbar Kini

Loading...
Loading...