Minggu, 14 April 2019 08:00 WITA

Ilmuan China Tanam Gen Manusia di Otak Monyet

Editor: Andi Chaerul Fadli
Ilmuan China Tanam Gen Manusia di Otak Monyet

RAKYATKU.COM - Sekelompok ilmuwan Cina telah mengangkat debat etika medis lain setelah melakukan percobaan di mana mereka menempatkan gen manusia dalam otak monyet. Langkah itu disebut upaya untuk mendapatkan wawasan tentang evolusi kompleks kecerdasan manusia.

Percobaan, yang dilakukan di Institut Zoologi Kunming dan Akademi Ilmu Pengetahuan China dengan bantuan peneliti AS di Universitas North Carolina, melibatkan penyisipan versi manusia Microcephalin (MCPH1), sebuah gen yang diyakini berperan sebagai berperan dalam pengembangan otak manusia, menjadi otak 11 monyet rhesus, dikutip dari AFP, Minggu (14/4/2019).

Dalam penelitian mereka, para ilmuwan menemukan bahwa otak monyet, yang mirip dengan manusia, membutuhkan waktu lebih lama untuk berkembang. Lebih penting lagi, monyet dengan Microcephalin manusia berkinerja lebih baik dalam tes memori jangka pendek dan waktu reaksi dibandingkan dengan monyet liar.

Otak monyet-monyet itu, tidak tumbuh lebih besar dari kelompok kontrol, dan tes tersebut kemudian menarik perhatian etis dan perbandingan dengan franchise film Hollywood terkenal "Planet of the Apes."

"Temuan kami menunjukkan bahwa primata non-manusia transgenik (tidak termasuk spesies kera) memiliki potensi untuk memberikan wawasan penting -dan berpotensi unik- ke dalam pertanyaan dasar tentang apa yang sebenarnya membuat manusia unik," para penulis penelitian, yang diterbitkan bulan lalu di Jurnal ilmiah yang berbasis di Beijing, National Science Review, menulis.

Monyet-monyet ini dimasukkan dalam serangkaian tes termasuk mengingat warna dan bentuk pada layar, dan juga menjadi sasaran pemindaian Magnetic Resonance Imaging (MRI), tetapi sayangnya, hanya lima dari 11 monyet rhesus yang berhasil hidup-hidup selama fase pengujian.

Sementara monyet rhesus secara genetik lebih dekat dengan manusia daripada hewan pengerat, penulis penelitian mengatakan bahwa mereka masih cukup jauh untuk mengurangi masalah etika; namun, ini tidak menghentikan orang untuk mempertanyakan etika dari eksperimen ini.

Loading...

"Anda langsung pergi ke Planet Kera dalam imajinasi populer," kata ahli bioetika di University of Colorado, Jacqueline Glover, ketika berbicara dengan MIT Technology Review melalui AFP. 

“Untuk Humani z e mereka adalah untuk menyebabkan kerusakan. Di mana mereka akan tinggal dan apa yang akan mereka lakukan? Jangan menciptakan makhluk yang tidak bisa memiliki kehidupan yang bermakna dalam konteks apa pun. "

Larry Baum, yang adalah seorang peneliti di Pusat Ilmu Genomik Universitas Hong Kong, sementara itu, merendahkan perbandingan yang dibuat dari penelitian ini dengan franchise fiksi ilmiah.

“Genom monyet rhesus berbeda dari kita beberapa persen. Itu jutaan basis DNA individu yang berbeda antara manusia dan monyet,” kata Baum. “Studi ini mengubah beberapa dari mereka hanya dalam satu dari sekitar 20.000 gen. Anda dapat memutuskan sendiri apakah ada yang perlu dikhawatirkan. ”

Ini sebenarnya bukan pertama kalinya sesuatu yang kontroversial muncul di bidang ilmiah di Cina. Akhir tahun lalu, seorang ilmuwan Cina He Jiankui menjadi berita utama setelah dia membuat pengumuman kontroversial ketika dia berhasil menyunting anak perempuan kembar yang lahir pada November.

Tags
Loading...
Loading...