Minggu, 07 April 2019 07:00 WITA

NASA dan Google Bakal Buat Proyek Bersama ke Mars

Editor: Andi Chaerul Fadli
NASA dan Google Bakal Buat Proyek Bersama ke Mars

RAKYATKU.COM - Sebuah misi berawak ke Mars telah lama menjadi pokok fiksi ilmiah. Tetapi ambisi seperti itu sekarang menjadi kenyataan berkat kemajuan teknologi luar biasa yang dibuat dalam beberapa tahun terakhir. 

Dan sekarang NASA telah bekerja sama dengan Google untuk melatih para ilmuwan dan menguji teknologi untuk eksplorasi Mars di masa depan di pulau Kutub Utara yang terpencil, dikutip dari Express.co.uk, Minggu (7/4/2019).

Meskipun misi berawak ke Mars tetap menjadi kenyataan yang jauh, para peneliti ruang angkasa AS NASA sudah bersiap.

Dan cara terbaik untuk mempersiapkan diri adalah untuk lingkungan Mars yang tidak ramah dan brutal adalah dengan mensimulasikan pengalaman sebanyak mungkin.

Inilah sebabnya Pulau Devon - dianggap sebagai salah satu tempat paling mirip Mars yang ditemukan di Bumi adalah rumah bagi Proyek Haughton-Mars (HMP), kolaborasi antara NASA dan Google - dipilih untuk proyek tersebut.

Ilmuwan planet proyek Dr Pascal Lee, direktur NASA HMP di Ames Research Center, menguraikan manfaat kolaborasi untuk Express.co.uk.

Dr Lee mengatakan: "Pergi ke Mars adalah tantangan besar dan dibutuhkan umat manusia untuk bekerja sama untuk mewujudkannya.

“Google membantu kami merencanakan eksplorasi Mars di masa mendatang.

“Kami melihat Google sebagai mitra teknologi dalam hal informasi dan penjangkauan publik untuk berbagi informasi dengan seluruh dunia dan juga sebagai mitra teknologi untuk alat yang akan digunakan astronot saat mereka menjelajahi bulan dan Mars.

Loading...

“Misalnya, bagaimana Anda akan menampilkan peta lokasi saat Anda menjelajah?

"Kami memiliki Google Moon dan Google Mars, yang sudah ada, yang dapat disesuaikan untuk digunakan oleh penjelajah."

Dan sejajar dengan sains, Proyek Haughton-Mars memiliki program eksplorasi, mempelajari bagaimana Mars dapat dieksplorasi di masa depan.

 Lee mengatakan: "Pakaian luar angkasa adalah salah satu tantangan yang kita hadapi untuk mengirim manusia ke Mars.

“Sering dikatakan bahwa pergi ke Mars hanyalah masalah kemauan politik dan teknologinya ada di sana.

“Yang benar adalah masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, di sisi teknologi.

“Dan aku tidak melihat hambatan yang tidak dapat diatasi, tetapi masih ada pekerjaan yang harus dilakukan.

NASA dan Google saat ini sedang menguji pakaian antariksa generasi berikutnya di Pulau Devon.

Tags
Loading...
Loading...