Jumat, 05 April 2019 15:58 WITA

Korban Tengah Hamil Saat Suami dan Selingkuhan Sekongkol Menghabisinya

Editor: Aswad Syam
Korban Tengah Hamil Saat Suami dan Selingkuhan Sekongkol Menghabisinya
Ravneet Kaur, Jaspreet Singh, dan Kiranjeet Kaur

RAKYATKU.COM, INDIA - Seorang wanita India, telah diperiksa oleh Polisi Federal Australia, terkait misteri kematian seorang wanita hamil.

Perawat Gold Coast yang tengah hamil, Ravneet Kaur (29), hilang dari desa Bagge Ke Pipal di perbatasan Pakistan-India, ketika sedang berlibur dengan putrinya yang berusia empat tahun pada 14 Maret.

Tubuhnya ditemukan 200 km jauhnya di Kanal Bhakra, pada 25 Maret.

Suami korban, pengusaha Jaspreet Singh, berada di Australia pada waktu itu. Tetapi polisi setempat menuduhnya bersekongkol dengan selingkuhannya, Kiranjeet Kaur, dan merencanakan pembunuhan korban. 

Singh, Kiranjeet dan dua orang lainnya telah dituntut di India, dengan konspirasi dan pembunuhan, kini menghadapi ekstradisi, menurut ABC.

Polisi India mengatakan, korban sedang berbicara dengan suaminya di telepon, ketika dia dibawa keluar dari jalan.

Kiranjeet Kaur diinterogasi oleh agen federal di kantor polisi Surfers Paradise pada hari Jumat, seperti dilansir dari Courier-Mail.

Polisi Federal Australia menolak mengkonfirmasi apakah mereka telah berbicara dengan Kiranjeet Kaur, tetapi mengatakan bahwa mereka telah melakukan kontak rutin dengan rekan-rekan India-nya. 

Inspektur polisi Punjab Mohit Dhawan mengatakan, empat orang telah didakwa sehubungan dengan kematian Kaur dan ada diskusi dengan Komisi Tinggi Australia tentang mengekstradisi Singh ke India, seperti dilaporkan Buletin Gold Coast.  

"Hukuman maksimum untuk pelanggaran ini adalah hukuman mati, itu pada jaksa dan hakim," katanya.

Hukuman mati adalah hukuman hukum di India tetapi baru dilakukan lima kali sejak 1995. Itu dilakukan dengan cara digantung hingga mati.

Australia memiliki kebijakan lama, untuk tidak mengizinkan orang yang menghadapi hukuman mati diekstradisi. 

Salah satu orang yang didakwa sehubungan dengan kematian Nyonya Kaur telah membantah terlibat.

Petugas Polisi Federal Australia diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Punjab, untuk bertemu dengan pihak berwenang India.

Sumber kepolisian Gold Coast mengatakan, mereka belum berkomunikasi dengan polisi India atau Interpol sehubungan dengan kasus ini. 

Salah satu orang yang sedang diselidiki oleh polisi dilaporkan pergi ke kantor polisi Surfers Paradise pada hari Rabu, sebelum pergi. 

Juru bicara Departemen Jaksa Agung mengatakan, mereka tidak akan mengomentari kasus ini. 

Loading...

"Sebagai praktik yang sudah berlangsung lama, Pemerintah Australia tidak berkomentar secara terbuka tentang masalah ekstradisi, termasuk apakah mereka telah menerima permintaan ekstradisi, sampai orang tersebut ditangkap atau dibawa ke pengadilan berdasarkan permintaan," kata jurubicara itu. 

Nyonya Kaur (29), yang sedang hamil, tiba di India pada 27 Februari, untuk mengunjungi teman-teman dan keluarganya, bersama putrinya yang berusia empat tahun. 

Wanita kelahiran India itu seharusnya kembali pada 22 Maret.   

Nyonya Kaur telah dipekerjakan di Tricare di Gold Coast, dan digambarkan sebagai pekerja yang setia dan ibu dan dilaporkan sedang menantikan seorang putra.

Polisi menuduh Singh ingin pindah ke Kanada bersama kekasihnya, yang juga warga negara Australia. 

Singh membantah tuduhan dalam sebuah wawancara dengan SBS Punjabi.  

"Aku tidak tahu apa dasar dari semua tuduhan ini," katanya.

"Aku tidak bisa mengatakan apa-apa. Saya harus pergi ke India dan mencari tahu apa yang terjadi. Saya tidak punya peran apa pun dalam hal ini," ungkapnya. 

"Pihak berwenang India telah bekerja dengan Komisi Tinggi Australia di New Dehli," kata polisi.

Untuk mengenang Nyonya Kaur pada 30 Maret, keluarga dan teman dekat bertemu di Surfers Paradise untuk memberikan penghormatan kepadanya.

Nyonya Kaur dikenang sebagai 'cantik' dan 'suci' serta senang bekerja sama. Demikian dilaporkan Gold Coast Bulletin. 

"Kamu tidak tahu betapa cantiknya wanita ini, kamu tidak akan pernah bertemu orang seperti dia.

“Dia seorang suci. Jujur kepada Tuhan, Anda berbicara dengan siapa pun, mereka akan mengatakan hal yang sama persis. Tidak pernah kata yang buruk, tidak pernah," kata mantan rekan kerja Kerrie Hawker.

Kelompok pelayat berkumpul di pantai untuk mengamati saat hening bagi ibu yang terbunuh itu. 

Orang yang dicintai terlihat menangis sambil memegang bunga berwarna-warni, yang kemudian dibuang ke laut.

Loading...
Loading...