Minggu, 31 Maret 2019 16:04 WITA

Terlalu Tinggi, Anti Stall Otomatis Ethiopian Airlines Aktif, Pesawat Pun Menukik ke Tanah

Editor: Aswad Syam
Terlalu Tinggi, Anti Stall Otomatis Ethiopian Airlines Aktif, Pesawat Pun Menukik ke Tanah
Penyelidikan atas kecelakaan yang menimpa Ethiopian Airlines.

RAKYATKU.COM, ETHIOPIA - Penyelidikan terhadap kecelakaan pesawat yang fatal di Ethiopia, telah memusatkan perhatian pada kecurigaan bahwa sensor yang salah memicu sistem anti stall otomatis, mengirim pesawat untuk menyelam.

Federal Aviation Administration (FAA), menerima data penerbangan kotak hitam dari Ethiopian Airlines Penerbangan 302 pada hari Kamis, menunjukkan bahwa sistem anti-stall MCAS diaktifkan sesaat sebelum kecelakaan.

Sistem yang sama diduga jadi penyebab jatuhnya Boeing 737 Max pada bulan Oktober di Indonesia, Lion Air Penerbangan JT 610.

MCAS dirancang untuk mendorong hidung pesawat ke bawah, ketika sensor menunjukkan bahwa 'angle of attack' terlalu curam, dan pesawat berada dalam bahaya terhenti - tetapi para penyelidik kini menyelidiki, apakah sensor yang salah mengaktifkan sistem selama kondisi menanjak normal. Ujar sebuah sumber.

Terlalu Tinggi, Anti Stall Otomatis Ethiopian Airlines Aktif, Pesawat Pun Menukik ke Tanah

"Data yang diambil dari perekam penerbangan Ethiopian Airlines menunjukkan, sistem MCAS, telah diaktifkan sebelum jet itu menabrak ladang di luar Addis Ababa pada 10 Maret, menewaskan semua 157 penumpang," kata seseorang yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut.

Namun, sumber itu mengatakan, penyelidikan masih berlangsung dan temuannya belum pasti. 

Boeing dan FAA menolak mengomentari temuan tersebut, yang pertama kali dilaporkan oleh Wall Street Journal. 

Pihak berwenang Ethiopia, telah berjanji untuk menyerahkan laporan pendahuluan tentang Penerbangan 302 pada pertengahan April, tetapi telah mengatakan bahwa ada 'kesamaan yang jelas' antara kecelakaan dua Max 737.

Itu adalah pukulan lain bagi raksasa penerbangan Boeing, yang baru minggu ini meluncurkan perbaikan pada Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver (MCAS) yang dirancang Boeing, untuk mencegah kios di pesawat barunya.

Perusahaan penerbangan telah mencoba untuk mengembalikan reputasinya yang hancur, bahkan sambil terus bersikeras bahwa Max aman.

MCAS, yang merendahkan hidung pesawat jika mendeteksi kemacetan atau kehilangan kecepatan udara, dikembangkan secara khusus untuk 737 Max, yang memiliki mesin lebih berat dari pendahulunya, menciptakan masalah aerodinamis.

Penyelidikan awal pada kecelakaan Lion Air Oktober di Indonesia, yang menewaskan 189 orang di dalamnya, menemukan, bahwa sensor 'angle of attack' (AOA) gagal tetapi terus mengirimkan informasi yang salah ke MCAS.

Terlalu Tinggi, Anti Stall Otomatis Ethiopian Airlines Aktif, Pesawat Pun Menukik ke Tanah

Pilot mencoba berulang kali untuk mendapatkan kembali kendali dan menarik hidung ke atas, tetapi pesawat menabrak laut.

Jalur penerbangan dari penerbangan Ethiopia Airlines yang hancur, yang juga jatuh beberapa menit setelah lepas landas, "sangat mirip dengan Lion Air (menunjukkan) ada sangat mungkin hubungan antara dua penerbangan," kata Ketua FAA Daniel Elwell kepada Kongres pekan ini.

Loading...

FAA memarkir armada Max di seluruh dunia, tidak sampai dua hari setelah sebagian besar negara melakukannya.

Penundaan itu, bersama dengan kebijakan FAA yang memungkinkan Boeing untuk mengesahkan beberapa fitur keselamatannya sendiri, telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah regulator terlalu dekat dengan industri.

Elwell membantah bahwa agen itu lemah dalam pengawasannya, dengan mengatakan, "Proses sertifikasi terperinci dan menyeluruh."

Dia juga tampaknya meragukan MCAS sebagai pelakunya, dengan mengatakan bahwa data yang dikumpulkan dari 57.000 penerbangan di AS sejak MAX diperkenalkan pada 2017, mengungkapkan tidak ada satu pun kerusakan MCAS yang dilaporkan.

Keluarga Jackson Musoni yang berusia 31 tahun, seorang warga Rwanda yang meninggal dalam kecelakaan Ethiopian Airlines, mengajukan gugatan terhadap Boeing pada hari Kamis, di sebuah pengadilan di Chicago, di mana perusahaan memiliki kantor pusat. Gugatan itu menuduh produsen pesawat merancang sistem yang rusak. 

Steven Marks, pengacara untuk keluarga Musoni, mengatakan, informasi dari tragedi baru-baru ini, serta laporan pilot, 'memperjelas bahwa penyebab dua kecelakaan ini adalah sama.'

"Tidak ada pertanyaan bahwa MCAS adalah masalahnya, dan bahwa pilot tidak mengetahui sistem tersebut," katanya kepada AFP.

Pilot AS mengeluh setelah kecelakaan Lion Air, bahwa mereka belum diberi pengarahan lengkap tentang sistem tersebut.

Musoni termasuk di antara sedikitnya 22 karyawan PBB yang tewas dalam kecelakaan Ethiopia.

Boeing juga menolak untuk mengomentari gugatan itu, tetapi minggu ini meluncurkan perubahan pada sistem MCAS yang akan dipasang di seluruh dunia, setelah disetujui FAA.

Di antara perubahan, lama dalam pengerjaan, MCAS tidak akan lagi berulang kali melakukan koreksi, ketika pilot mencoba untuk mendapatkan kembali kendali, dan perusahaan akan memasang fitur peringatan - tanpa biaya - untuk mengingatkan pilot ketika sensor AOA kiri dan kanan keluar sinkronisasi.

Perusahaan juga merevisi pelatihan pilot, termasuk yang sudah disertifikasi pada 737, untuk memberikan 'peningkatan pemahaman tentang sistem penerbangan 737 Max' dan prosedur kru. 

Terlalu Tinggi, Anti Stall Otomatis Ethiopian Airlines Aktif, Pesawat Pun Menukik ke Tanah

Pada hari Jumat, Southwest Airlines menarik 737 Max-nya dari jadwal penerbangan hingga Mei, memperpanjang jadwal sebelumnya dari 20 April, menurut sebuah memorandum perusahaan.

"Ini akan berdampak pada garis Mei, tetapi, sekarang setelah keputusan telah dibuat, kita dapat membangun jadwal kita tanpa penerbangan itu jauh di muka dengan harapan untuk meminimalkan gangguan sehari-hari," Asosiasi Pilot Maskapai Southwest Airlines dan perusahaan mengatakan dalam nota bersama.

Loading...
Loading...