Rabu, 27 Maret 2019 11:02 WITA

Jumlah Korban Serangan di Mali Capai 150 Jiwa, PBB Turunkan Tim Penyelidik

Editor: Andi Chaerul Fadli
Jumlah Korban Serangan di Mali Capai 150 Jiwa, PBB Turunkan Tim Penyelidik

RAKYATKU.COM - PBB telah mengirimkan tim penyelidik ke wilayah yang bergejolak di Mali. Di mana lebih dari 150 orang tewas akhir pekan ini.

Serangan itu terjadi pada hari Sabtu di Desa Ogossagou, rumah bagi komunitas penggembala Fulani, dekat kota Mopti di Mali tengah.

Pejabat lokal dan sumber keamanan mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 160. Sementara  kantor hak asasi manusia PBB mengatakan sedikitnya 153 orang tewas  dan 73 lainnya cedera, dikutip dari Al Jazeera, Rabu (27/3/2019).

"Serangan mengerikan" menandai "lonjakan" signifikan dalam "kekerasan di seluruh garis komunal dan oleh apa yang disebut 'kelompok-kelompok pertahanan diri' tampaknya berusaha untuk membasmi kelompok-kelompok ekstremis brutal", kata Ravina Shamdasani, juru bicara  kantor hak asasi PBB. 

Di wilayah Mopti saja, serangan telah menyebabkan "sekitar 600 kematian wanita, anak-anak dan pria, serta ribuan orang terlantar" sejak Maret 2018, katanya kepada wartawan.

Lebih dari sepertiga dari mereka yang tewas telah meninggal sejak awal 2019, ia menambahkan.

Loading...

PBB telah mengirim tim yang terdiri dari 10 petugas hak asasi manusia, seorang petugas perlindungan anak dan dua penyelidik TKP ke wilayah Mopti untuk menyelidiki serangan hari Sabtu, kata Shamdasani.

"Kami melakukan kontak langsung dengan pihak berwenang," katanya menambahkan bahwa PBB telah menawarkan untuk membantu "membawa para pelaku ke pengadilan untuk memutuskan lingkaran impunitas".

Sebuah kelompok bersenjata dari dalam kelompok etnis Dogon - komunitas berburu dan bertani dengan sejarah panjang ketegangan dengan Fulani atas akses ke tanah - diduga melakukan serangan Sabtu. 

Pada hari Minggu, pemerintah Mali mengumumkan pembubaran satu milisi Dogon.

Shamdasani mengatakan bahwa "dalam banyak kesempatan, serangan dikatakan dimotivasi oleh keinginan untuk membasmi individu-individu yang terkait dengan kelompok-kelompok ekstremis yang kejam".

Tags
Loading...
Loading...