Rabu, 27 Maret 2019 08:23 WITA

"Tidak Ada Kehidupan di Sini," Rakyat Venezuela Frustasi

Editor: Suriawati
Seorang pria membawa air dari toko hewan peliharaannya ke seorang wanita yang tidak memiliki air di rumahnya di Caracas, Venezuela, pada 26 Maret 2019. (AP)

RAKYATKU.COM - Pemadaman listrik di Venezuela telah menyebar di seluruh negeri.

Pemadaman dimulai pada hari Senin, sekitar tengah hari dan tampaknya telah mempengaruhi mayoritas dari 23 negara bagian Venezuela.

Meskipun lampu menyala kembali di banyak bagian, itu mati lagi di malam hari. Dan itu membuat negara itu semakin terpuruk.

"Venezuela tidak memiliki peluang lagi, tidak ada kehidupan di sini," kata Johnny Vargas, seorang pekerja restoran frustrasi yang berharap dia bisa meninggalkan negara itu. “Orang tidak bisa bekerja lagi, kami tidak bisa melakukan apa-apa.”

Seperti pemadaman sebelumnya, pemerintah Presiden Nicolas Maduro menyalahkan lawan yang didukung AS. Ia menuduh mereka menyabotase bendungan Guri, yang memasok sebagian besar listrik Venezuela.

Para pejabat mengatakan "serangan" telah dikontrol. Tapi jaminan mereka tidak cukup menenangkan kemarahan warga di Caracas yang memenuhi jalan-jalan, ketika mereka berjalan pulang setelah layanan kereta bawah tanah di ibukota ditangguhkan pada hari Senin.

Loading...

Kesabaran mereka semakin menipis ketika pemadaman kedua terjadi hingga larut malam. Banyak penduduk di beberapa lingkungan menggedor pot dan wajan berwarna hitam pekat untuk mengekspresikan rasa frustrasi mereka yang semakin besar.

Pada hari Selasa pagi, bank, toko, dan bisnis lainnya di Caracas ditutup.

Pemadaman itu terjadi ketika Maduro berjuang untuk mempertahankan kekuasaan, di tengah gerakan oposisi yang bangkit dan menyatakan diri sebagai presiden sementara.

Namun para ahli listrik dan pemimpin oposisi Juan Guaido menyalahkan korupsi dan ketidakmampuan negara atas pemadaman listrik besar-besaran.

"Pemadaman ini adalah bukti bahwa diktator tidak mampu menyelesaikan krisis," tulis pemimpin oposisi Juan Guaido di Twitter.

Loading...
Loading...