Minggu, 24 Maret 2019 09:49 WITA

Dokter ISIS Memohon untuk Diizinkan Kembali ke Inggris

Editor: Suriawati
Dokter ISIS Memohon untuk Diizinkan Kembali ke Inggris
Dr Muhammad Saqib Raza

RAKYATKU.COM - Seorang ahli bedah yang dituduh bergabung dengan ISIS memohon untuk diizinkan kembali ke negaranya, Inggris.

Dr Muhammad Saqib Raza kini sedang ditahan oleh pasukan Kurdi. Dia telah menghabiskan lebih dari setahun di dalam kurungan yang digambarkan sebagai "neraka".

Sebelum bergabung dengan ISIS, dia bekerja untuk National Health Service (NHS).

Sekarang, dia telah mengajukan permohonan kepada pasien yang pernah ia rawat untuk membantunya membawanya pulang dari penjara di Suriah, sebagai imbalan atas nyawa yang ia selamatkan.

“Ketika Anda, pasien saya, membutuhkan bantuan, saya memperlakukan Anda seperti keluarga saya sendiri," kata ahli bedah wajah itu pada reporter Daily Mirror di penjara di Suriah utara.

“Sekarang saya terjebak di lubang neraka penjara ini dan tidak ada yang peduli."

“Pasien saya, mungkin Anda peduli. Saya mohon kepada Anda, para pasien saya, untuk membantu saya sebagai imbalan atas apa yang saya lakukan untuk Anda."

“Saya membantu ratusan orang di Leicester, London, Bournemouth, Poole, Chelmsford dan Oxford dan tempat-tempat lain selama delapan tahun saya di NHS sebagai ahli bedah wajah."

"Saya memohon padamu untuk mengeluarkan suara sebagai protes dan membantu membawaku pulang."

Dokter ISIS Memohon untuk Diizinkan Kembali ke InggrisKementerian Dalam Negeri Inggris telah menolak untuk mengizinkannya kembali ke negara itu, di bawah kebijakan  mengenai warga sipil Inggris yang memasuki zona konflik Suriah.

Dr Raza, yang memiliki putra berusia empat tahun, meninggalkan rumah, keluarga, dan pekerjaannya di Leicester untuk pergi ke Turki pada 2017.

Loading...

Dia mengklaim bahwa dia pergi ke sana untuk misi kemanusiaan, dan membantu di rumah sakit yang dikelola Turki.

Dia mengklaim telah diculik di perbatasan Turki dengan Suriah, dan dijual kepada ekstrimis ISIS, yang kemudian menahannya atas kehendaknya.

Dia ditangkap di wilayah ISIS tahun lalu oleh Pasukan Demokrat Suriah, yang menuduhnya sebagai pejuang ISIS.

Tapi dia mengaku baru saja melarikan diri dari ISIS ketika Kurdi menangkapnya di luar Raqqa.

Namun, ketika digeledah pasukan Kurdi menemukan laptop dan uang 13.000 euro, yang tidak dapat dia jelaskan asalnya.

Para pejabat intelijen Kurdi percaya bahwa laptop dan dana itu terkait dengan dukungannya untuk para pejuang IS, yang merupakan alasan nyata kehadirannya di negara itu.

Sementara itu, istrinya yang merupakan wanita Pakistan, masih tinggal di Leicester. Dia telah menceraikan suaminya sejak ia meninggalkan negara itu.

Kini, Dr Raza juga memohon agar istrinya memaafkannya, dan membawanya kembali.

“Saya menghabiskan waktu berbulan-bulan di sel-sel ini untuk menyadari betapa saya sangat mencintainya," katanya.

"Saya memohon padanya untuk membiarkanku kembali suatu hari, meskipun dia punya hak untuk menolakku."

Tags
Loading...
Loading...