Minggu, 24 Maret 2019 01:00 WITA

Pemerintah China Masih Selidiki Ledakan di Pabrik Kimia

Editor: Andi Chaerul Fadli
Pemerintah China Masih Selidiki Ledakan di Pabrik Kimia

RAKYATKU.COM - Pemerintah China telah mengirim seorang pejabat kabinet senior ke lokasi ledakan pabrik kimia di China timur. Juga membentuk satuan tugas pemerintah pusat untuk menyelidiki penyebab ledakan yang menewaskan 64 orang itu.

Tetapi itu adalah penghiburan dingin bagi penduduk dan kelompok lingkungan di Yancheng yang percaya bahwa ledakan di taman industri Chenjiagang -yang menewaskan sedikitnya 64 orang dan melukai lebih dari 600- dapat membuktikan kekhawatiran mereka terhadap keselamatan dan polusi di pabrik itu benar.

Zhang Wenbin, dari kelompok perlindungan lingkungan setempat, mengingat kejadian itu ketika ia tiba di zona bencana di sekitar pabrik Kimia Tianjiayi Jiangsu, dikutip dari Asia One, Minggu (24/3/2019).

"Api tidak padam sampai jam 12 pagi dan angin bertiup kencang," kata Zhang. "Kami hanya bisa mensurvei pemandangan dari atas angin dari situs - kami khawatir tentang gas beracun di bawah angin."

Dia mengatakan desa terdekat adalah 500 meter dari pabrik, dan itu kosong setelah ledakan.

Zhang mengenal daerah itu dengan baik -katanya dia telah mengunjungi taman industri dengan rekan-rekannya setiap tahun sejak 2014, untuk menguji polusi udara dan air.

"Perusahaan-perusahaan di kawasan industri dibangun di sepanjang Guanjiang, dan ada banyak jaringan pipa tersembunyi yang dibangun oleh perusahaan-perusahaan itu untuk mengalirkan limbah ke sungai, yang mengalir ke Laut Kuning," kata Zhang.

"Dalam beberapa tahun terakhir, manajemen lingkungan menjadi lebih ketat - tetapi saya tidak tahu apakah pipa telah dihapus atau tidak."

Chenjiagang dan dua taman industri lainnya di utara provinsi Jiangsu menjadi subyek laporan televisi negara pada April tahun lalu.

Dikatakan pencemar berat telah melarikan diri ke taman-taman dari Delta Sungai Yangtze, di mana pemerintah daerah memperketat standar polusi dan keamanan. Tanaman baru itu tampaknya disambut di bagian utara provinsi yang kurang makmur.

China telah menjadi salah satu produsen dan konsumen bahan kimia terbesar di dunia.

Loading...
Loading...

Berita Terkait