Minggu, 24 Maret 2019 05:30 WITA

Pasukan Suriah Klaim Kalahkan Sepenuhnya ISIS

Editor: Andi Chaerul Fadli
Pasukan Suriah Klaim Kalahkan Sepenuhnya ISIS
FOTO: AFP/Getty

RAKYATKU.COM - ISIS dikabarkan telah sepenuhnya dikalahkan di Suriah dan menjadi akhir bagi sebuah kekhalifahan. Kelompok Negara Islam dikalahkan pada bagian terakhir dari wilayah Baghouz, Pasukan Demokrat Suriah (SDF) mengatakan pagi ini.

SDF juga menyatakan akhir dari kekhalifahan yang dideklarasikan sendiri yang pernah mencakup sepertiga dari Irak dan Suriah. "Baghouz telah dibebaskan. Kemenangan militer melawan Daesh telah tercapai," Mustafa Bali, kepala kantor media SDF, dikutip dari Mirror, Minggu (24/4/2019).

SDF telah berjuang untuk menangkap Baghouz di perbatasan Irak selama berminggu-minggu. Meskipun kekalahan itu mengakhiri cengkeraman kelompok itu atas Suriah dan Irak yang dideklarasikan pada 2014.

Beberapa pejuangnya masih bertahan di gurun pasir tengah Suriah yang terpencil dan di kota-kota Irak mereka telah menyelinap ke dalam bayang-bayang, melakukan penembakan tiba-tiba atau penculikan dan menunggu kesempatan untuk bangkit kembali.

Amerika Serikat yakin pemimpin kelompok itu, Abu Bakar al-Baghdadi, berada di Irak.

Dia berdiri di mimbar masjid agung abad pertengahan di Mosul pada 2014 untuk menyatakan dirinya sebagai khalifah, berdaulat atas semua Muslim.

Lebih jauh, jihadis di Afghanistan, Nigeria dan di tempat lain tidak menunjukkan tanda-tanda pembatalan

Loading...

Duta Besar Suriah untuk PBB, Bashar Ja'afari, mengatakan pada hari Jumat Negara Islam belum selesai di Suriah menambahkan bahwa itu adalah pemerintah Damaskus yang didukung oleh Rusia dan Iran yang benar-benar melawannya, bukan Amerika Serikat.

Namun, jatuhnya Baghouz adalah tonggak penting dalam perang melawan kelompok jihad yang dilakukan oleh banyak kekuatan lokal dan global selama lebih dari empat tahun.

Ini juga menandai momen besar dalam perang delapan tahun Suriah, memusnahkan wilayah salah satu kontestan utama, dengan sisanya dibagi antara Presiden Bashar al-Assad, pemberontak yang didukung Turki dan SDF yang dipimpin Kurdi.

Assad dan sekutunya Iran telah bersumpah untuk merebut kembali semua Suriah, dan Turki telah mengancam untuk mengusir SDF, yang dianggapnya sebagai kelompok teroris, dengan kekerasan. Kehadiran pasukan AS yang berkelanjutan di Suriah timur laut mungkin bisa mencegah hal ini.

Kerajaan brutal pernah memerintah lebih dari 8 juta orang tetapi dalam beberapa tahun terakhir telah runtuh setelah serangan udara dan serangan oleh SDF dan pasukan Kurdi.

Loading...
Loading...