Kamis, 21 Maret 2019 15:23 WITA

Pasca Penembakan Christchurch, Bintang Rugby Mualaf Ini Pimpin Penggalangan Dana

Editor: Aswad Syam
Pasca Penembakan Christchurch, Bintang Rugby Mualaf Ini Pimpin Penggalangan Dana
Bintang Rugby Selandia Baru, Sonny Bill Williams

RAKYATKU.COM, SELANDIA BARU - Bintang Rugby, Sonny Bill Williams tak mampu menahan air matanya. Butiran bening itu tumpah, saat tahu rekan-rekannya sesama jemaah Masjid Al Noor tewas dibantai Brenton Tarrant, pada saat Salat Jumat, 15 Maret 2019 lalu.

Dilansir dari Mailonline bintang All Blacks itu mengaku secara teratur salat di Masjid Al Noor, ketika ia bermain untuk Canterbury dan Crusaders.

Dan Sonny tahu beberapa orang yang terbunuh dan terluka dalam serangan dahsyat selama salat Jumat.

"Sonny Bill kehilangan teman di Masjid Al Noor Jumat lalu," kata seorang teman kepada MailOnline.

“Di situlah dia dulu pergi ketika dia tinggal di Christchurch.

“Dia berdoa di sana secara teratur dan mengenal banyak orang.

"Sayangnya, beberapa dari orang-orang itu terbunuh dan terluka dalam pembantaian," ujarnya.

Olahragawan itu tetap berhubungan dengan beberapa keluarga yang pergi ke masjid - yang terbesar di Christchurch - ketika ia meninggalkan Pulau Selatan untuk melanjutkan kariernya dengan Auckland Blues.

Hubungannya yang dekat dengan Masjid Al Noor membantu menjelaskan, mengapa pahlawan olahraga Selandia Baru itu menarik diri dari pertandingan penting, untuk membantu dan menunjukkan dukungannya kepada komunitas Muslim Christchurch.

Awal pekan ini, kapten Auckland Blues mengumumkan tidak akan memimpin timnya melawan Highlanders dalam pertandingan krusial Super Rugby besok [Jumat].

Sebaliknya pria berusia 33 tahun itu akan memimpin penggalangan dana di Christchurch, untuk mengumpulkan uang bagi teman-teman dan keluarga para korban serangan brutal itu.

Pasca Penembakan Christchurch, Bintang Rugby Mualaf Ini Pimpin Penggalangan Dana

Sonny Bill akan mengunjungi teman-teman dan orang-orang yang selamat lainnya, yang sedang dirawat karena cedera tembakan di rumah sakit.

Dia kemudian akan mengambil bagian dalam salat Jumat di Masjid Al Noor - atau di lapangan olahraga di dekatnya jika pusat Islam tidak dapat dibuka kembali tepat waktu untuk upacara makan siang.

"Sonny Bill ingin mengunjungi rumah sakit untuk memberikan harapan terbaiknya kepada para penyintas," kata seorang teman kepada MailOnline.

"Lalu dia akan bergabung dengan umat Islam lainnya di Christchurch untuk salat Jumat."

Sonny memposting video dukanya di media sosial sebagai ungkapan keterkejutan dan belasungkawa bagi mereka yang terkena dampak.

Loading...

"Saya sangat, sangat sedih bahwa ini akan terjadi di Selandia Baru," tulisnya.

Dan dia mendesak para pengikutnya untuk melakukan apa yang mereka bisa, untuk membantu keluarga para korban dan para penyintas.

“Kami akan berada di Christchurch akhir minggu ini untuk menunjukkan cinta dan memberikan sumbangan kepada Masjid Christchurch [tempat-tempat salat] untuk orang-orang yang terkena dampak tragedi ini. Hati saya berat, tolong jangan berhenti menunjukkan dukungan Anda."

Olahragawan ini juga hidup melalui gempa bumi Christchurch 2010 dan 2011.

Lahir dari keluarga Kristen, Sonny Bill memilih masuk Islam pada 2008.

Pasca Penembakan Christchurch, Bintang Rugby Mualaf Ini Pimpin Penggalangan Dana

Dia secara resmi mengadopsi iman pada upacara di Masjid Taman Bupati di Sydney, Australia, pada 2008, tak lama sebelum menyerah bermain liga rugby dengan Canterbury Bulldogs untuk bermain persatuan rugby untuk Toulon di Prancis.

Bintang itu mengatakan bagaimana Islam membantunya tetap fokus pada apa yang penting dalam hidup.

"Islam telah memberiku kebahagiaan," kata Sonny Bill. “Itu telah membantu saya menjadi puas sebagai seorang pria, dan membantu saya untuk tumbuh sebagai seorang pria.

"Satu hal yang saya pelajari selama karier saya adalah bahwa kesederhanaan adalah kuncinya."

Bekerja sepanjang malam, foto-foto ini mengungkapkan tekad Christchruch untuk membuat masjid Al Noor yang diperangi siap dibuka kembali untuk salat Jumat besok.

Para ahli telah bekerja tanpa lelah untuk menggosok lantai, berjalan dan langit-langit bersih dari sungai-sungai darah yang membasahi situs suci dalam penembakan massal minggu lalu.

Mengenakan pakaian pelindung dan dijaga oleh petugas polisi bersenjata lengkap, pekerja terlatih terlihat membawa ember berisi cairan yang terkontaminasi.

Kendaraan perusahaan mereka, "Crime Scene Cleaners", telah menggantikan mobil polisi yang diparkir di luar.

Bahan forensik sedang dibuang di tempat sampah hijau besar sementara karangan bunga tetap di tempatnya.

Loading...
Loading...