Rabu, 20 Maret 2019 12:36 WITA

Usai Raih Penghargaan, Hasil Jepretan Fotografer Malaysia Ini Jadi Kontroversi

Editor: Aswad Syam
Usai Raih Penghargaan, Hasil Jepretan Fotografer Malaysia Ini Jadi Kontroversi
Foto yang meraih penghargaan (kiri) dan proses pengambilan gambarnya (kanan).

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Fotografer Malaysia Edwin Ong Wee Kee, baru-baru ini berada dalam pengawasan ketat atas fotonya yang memenangkan penghargaan. 

Foto yang dimaksud adalah foto seorang ibu Vietnam yang menggendong bayinya. 

Foto itu dimaksudkan untuk menggambarkan perasaan kekuatan dan harapan ibu untuk anak-anaknya, meskipun ada gangguan bicara. 

Foto ini dianugerahi hadiah utama dalam 8th Hamdan International Photography Award 2019 (HIPA), yang bernilai USD120.000 (sekitar Rp1,7 miliar). 

Usai Raih Penghargaan, Hasil Jepretan Fotografer Malaysia Ini Jadi Kontroversi

Namun, pada hari Senin, 19 Maret 2019, sebuah posting di blog fotografer Etienne Bossot, "Pics of Asia", yang menuduh fotografer Malaysia itu memotret fotonya yang memenangkan penghargaan, muncul secara online. 

Posting yang berjudul "Apakah Anda melakukannya untuk fotografi atau untuk ketenaran?", Termasuk gambar di belakang layar dari foto pemenang penghargaan yang dilaporkan beredar di Vietnam selama seminggu terakhir. 

Jepretan itu menunjukkan kelompok tur fotografi berkumpul di sekitar objek yang merupakan wanita sedang menggendong bayinya dan mengambil foto mereka. 

Usai Raih Penghargaan, Hasil Jepretan Fotografer Malaysia Ini Jadi Kontroversi

Kutipan dari posting Etienne Bossot berbunyi, "Wanita itu tampaknya berpose untuk mereka, mungkin model yang dipentaskan terorganisir untuk para fotografer yang tidak mau harus bekerja sangat keras untuk foto-foto mereka."

Loading...

"Jika Anda tahu tentang perjalanan dan fotografi, Anda pasti tahu bahwa ini bukan cara yang tepat untuk memotret orang," tambahnya. 

Situs kompetisi fotografi menyatakan: "Perasaan seorang ibu Vietnam yang gangguan bicaranya tidak mencegahnya untuk merasa penuh harapan dan membangkitkan rasa kekuatan untuk anak-anaknya'.” 

“Saya pribadi akan menulis: 'Perasaan seorang ibu Vietnam yang sedang diserang oleh sekelompok fotografer kasar yang mungkin tidak mau repot-repot bertanya kepadanya tentang kisah hidupnya. Wajahnya membangkitkan perasaan merasa sangat tidak nyaman'," tambahnya. 

Bossot mengakhiri postingannya dengan mengatakan, “Ini adalah jalan pintas tercepat yang dapat Anda ambil untuk mendapatkan ketenaran. Ketenaran itu tentu saja akan membuat Anda menjadi sangat kaya. Karena kita semua tahu bahwa begitu Anda memenangkan sebuah kompetisi, itu menghamburkan uang dan National Geographic tidak bisa mendapatkan cukup dari Anda untuk tugas eksotis mereka di seluruh dunia."

Fotografer lain juga telah membagikan gambar ini di media sosial, mengekspresikan kemarahan mereka atas kemenangan ini. 

Sementara itu, Edwin Ong mengatakan kepada The Star, bahwa fotonya tidak dipentaskan, mengatakan, “Dalam perjalanan ke Vietnam ini, kami (para fotografer) pergi ke sawah dan ada seorang ibu (yang membawa anak-anaknya) yang lewat. Kami kemudian bertanya kepadanya apakah kami bisa mengambil fotonya yang dengan sukarela ia duduk (di atas sebatang pohon) dan mengizinkan kami untuk mengambil fotonya.” 

“Kami tidak pernah menyuruhnya berdiri atau duduk. Bahkan setelah mengambil foto, dia masih di sana dan bahkan tidak bergerak sampai kami pergi.” 

“Saya memberikan file mentah dan diedit (untuk kompetisi HIPA). Ini adalah kompetisi yang sangat besar di mana mereka (juri) melihat foto asli dan yang diedit. Kemudian hadiah diberikan," ungkap Ong. 

Meskipun ini telah menyebabkan kekesalan di kalangan fotografer, foto itu tidak melanggar aturan kompetisi.

Loading...
Loading...